El servicio también está disponible en tu idioma. Para cambiar el idioma, pulseEnglish
Best analytics service

Add your telegram channel for

  • get advanced analytics
  • get more advertisers
  • find out the gender of subscriber
CategoríaSin especificar
Ubicación del canal e idioma

audience statistics Kisah Seram t.me/BercakapDenganJin

MANUSKRIP BERCAKAP DENGAN JIN Karya TAMAR JALIS 🤲al fatihah kpd penulis Allahyarham dlm memori (13.9.1940 - 26.8.2018) . . KISAH SERAM / CERPEN 📝 Koleksi seram pelbagai sumber termasuk pengalaman admin dan followers BDJ sendiri. 
Mostrar más
3 4250
~178
~32
5.20%
Calificación general de Telegram
Globalmente
749 356lugar
de 6 951 111
10 740lugar
de 144 260

Género de suscriptores

Averigua cuántos suscriptores masculinos y femeninos tienes en el canal.
?%
?%

Idioma de la audiencia

Descubre la distribución de los suscriptores de canales por idioma
Ruso?%Inglés?%Árabe?%
Crecimiento del canal
GráficoTabla
D
W
M
Y
help

La carga de datos está en curso

Duración del usuario en el canal

Descubra cuánto tiempo permanecen los suscriptores en el canal.
Hasta una semana?%Viejos?%Hasta un mes?%
Ganancia de suscriptores
GráficoTabla
D
W
M
Y
help

La carga de datos está en curso

Since the beginning of the war, more than 2000 civilians have been killed by Russian missiles, according to official data. Help us protect Ukrainians from missiles - provide max military assisstance to Ukraine #Ukraine. #StandWithUkraine
“Aku bersahabat dengan Derih Gonjeng, aku mesti tolong dia,” ujar lembaga hitam itu bertambah berani. “Bersahabat pun ada syaratnya,” beritahu lembaga besar mengingatkan. Kemudian saya mendengar Ulung Bahar berbisik ke telinga saya: Ya Kafi Ya Shafi Ya Muafi Wabilhaq anzalnahu Wabilhaq Nazala. Saya membacanya sambil menampar ke belakang lembaga hitam ‘akuan’ Derih Gonjeng. Sekali gus lembaga hitam itu menerpa menendang dada lembaga besar di hadapannya. Tendangan yang kuat itu menyebabkan Sarip seperti anak patung yang berada di tangannya terhumban. Cepat-cepat saya suruh Derih Gonjeng menyambar Sarip. Selepas Derih Gonjeng dapat menyambar Sarip, saya membiarkan saja lembaga hitam ‘akuan’ Derih Gonjeng itu menyerang lembaga besar bertalu-talu. Lembaga besar itu mendakwa dirinya puaka hutan yang mahu membalas dendam atas kebiadapan Sarip berburu di hutan dengan tidak meminta izinnya. Lembaga itu berusaha mahu merampas Sarip dari tangan Derih Gonjeng, manakala lembaga hitam ‘akuan’ Derih Gonjeng pula cuba melindungkan Derih Gonjeng. Ketika ini saya mendengar bisikan Ulung Bahar supaya bacakan Surah Al Ikhlas. Sekali gus tempat itu bergoncang kuat. Dua lembaga itu terjerit-jerit akibat goncangan yang kuat. Termengah-mengah lembaga-lembaga tersebut tidak dapat bertahan dari goncangan itu. Lembaga hitam ‘akuan’ Derih Gonjeng juga tidak dapat melepaskan diri kerana dia juga jenis syaitan yang tidak mampu menentang ayat-ayat Quran. “Kau.............” perintah saya sambil memegang tengkok lembaga hitan ‘akuan’ Derih Gonjeng. “Keluar cepat dari sini, sebelum kau di hancurkan. Lepas itu pergi kau dari sini dan jangan jumpa Derih lagi, ingat?” kata saya seterusnya memberi amaran. Saya lihat lembaga hitam itu menangis-nangis terisak-isak. Dia melambai-lambai tangan kepada Derih Gonjeng. Dengan cepat saya menjenjeng tengkoknya dan melemparkan dia ke satu jeram. Selepas itu saya kembali berdepan dengan lembaga besar yang mahu merampas Sarip dari tangan Derih Gonjeng. “Wah pandai awak, gunakan syaitan menentang kami!” lembaga besar itu mengejek. “Adakalanya memang setan boleh digunakan menentang setan, tapi aku tak akan gunakan pertolongan setan, tau!” saya pula mengejek dia. “Kenapa tak awak sendiri menentang kami?” lembaga besar itu mencabar. “Kau nak rasakan sekarang................” sahut saya lantas membacakan: Lanarjumanakum Walayamasanakum Minna Azabun Alim. Dengan sekelip mata panahan api datang menjunam ke dadanya. Terjerit-jerit dia menahan kesakitan. Setiap kali dia mengelakkan rejaman anak panah berapi itu, seluruh badannya habis disinggahi hingga menyebabkan tubuhnya hangus terbakar. “Nanti...............” dia merayu meminta supaya saya memberhentikan membaca ayat tersebut. “Tadi kau sungguh-sungguh nak berlawan” kata saya mengejek. Mengapa tadi awak suruh orang hitam tu melawan aku?” dia keheranan mengapa saya menggunakan ‘akuan’ Derih Gonjeng. “Itu urusan aku......” bentak saya memarahinya. Saya sedar puaka hutan itu sebenarnya jenis syaitan juga. Dia akan mencari helah untuk melalaikan saya supaya tidak meneruskan membaca ayat-ayat Quran. Memang adakalanya kita mesti gunakan syaitan untuk menentang syaitan dalam keadaan-keadaan tertentu. Sekiranya saya menyerang lembaga besar itu semasa Sarip dalam genggamannya, tentulah Sarip juga akan menderita sama. Sebab itulah Sarip mesti dipisahkan dulu darinya. Selepas itu saya terus menyerang dengan membaca Ayat Kursi. Lembaga besar itu akhirnya tenggelam dalam api yang menjulang. Dia terlolong-lolong mahu melepaskan diri, tetapi api terus menyambar dari setiap penjuru. Ketika inilah saya mendengar bisikan Ulung Bahar supaya balik semula. Ketika saya membuka mata, saya terasa amat letih lantas meminta air sejuk untuk membasahkan tekak. Peristiwa ini biasa saja bagi saya, kerana saya sudah mengalaminya beberapa kali sebelum ini. Oleh itu apabila Meon bertanya mengenai apa yang saya lihat, saya enggan menceritakan kepadanya.
Mostrar más ...
59
0
Masa ini Derih Gonjeng juga sudah duduk semula. Berkali-kali dia berastaghafar sambil mengurut-ngurut dadanya. Dia seolah-olah tidak percaya dengan peristiwa yang dialaminya. “Saya nampak ustaz.......” keluh Derih Gonjeng berpaling kepada saya. Saya tersenyum dan mengangguk. “Ustaz tau semuanya ?” dia masih tidak berapa percaya. Saya tidak menyahut, tetapi tetap tersenyum dan mengangguk. “Astaghafarullah hul Azim .......”Derih Gonjeng mengurut-ngurut dadanya. Dalam waktu Derih Gonjeng masih terpinga-pinga inilah Sarip mula sedarkan diri. Ketika ini jam hampir tiga pagi. Dia kelihatan letih sambil memanggil-manggil nama anaknya. Cepat-cepat Kak Mahawa menerpa ke arahnya lalu duduk di kepala Sarip. “Biarkan dia dulu, “ kata Ulung Bahar meminta supaya Sarip tidak diganggu. Sarip memerlukan rehat sehingga semangatnya pulih semula. Esoknya barulah Sarip pulih sedikit. Dia mula meminta nasi untuk makan. Setelah diberikan bubur, keadaan Sarip bertenaga sedikit. Ulung Bahar meminta saya tengokkan keadaan Sarip, kerana dia pagi itu juga akan balik ke Lancang. Terpaksa pula Meon menghantarnya dengan tidak membawa saya bersama. Tetapi memang saya bercadang dalam perjalanan balik ke Kuala Lumpur nanti, saya akan singgah juga di rumah Ulung Bahar. Biasanya begitulah kalau saya menuju ke pantai timur, saya akan singgah ke rumah Ulung Bahar. Kadangkala kalau saya sudah lama tidak mengunjunginya dia akan pesankan kepada Meon menyuruh saya menjengah dia. Dari Sarip saya mendapat cerita mengenai dirinya, yang pernah mengamalkan pertapaan di sebuah jeram semasa bujangnya. Mungkin dari situlah dia mula dikenali sebagai seorang ahli pemburu. Tidak pernah kalau dia masuk ke hutan akan pulang dengan tangan kosong. Kadangkala Derih Gonjeng menasihatkan dia supaya tidak ke hutan berseorangan diri. Tetapi Sarip tidak mengendahkan nasihat Derih Gonjeng. Dengan kejadian menimpanya itu, Sarip sedar akan bahana apabila dia mengamalkan pertapaan. Pada mulanya dia menyangka bahawa bila dia tidak mahu meneruskan amalan itu, kepandaian berburunya akan luntur begitu saja. Baginya kalau dia sudah tidak boleh lagi berburu, dia akan berhenti dari berburu. “Tiap-tiap tahun aku kena beri makan ancak...” Sarip menceritakan. “Dua tiga tahun ni, aku tak bagi lagi makan ancak,” ujarnya masih kelihatan takut dengan kejadian yang menimpanya. Memberi makan ancak ialah menyediakan ayam atau kambing masak mentah dan dihantar kepada ‘akuan’ yang datang menemuinya semasa bertapa dulu. Apabila dia memerlukan apa-apa dia akan menyeru ‘akuan’ ini dengan membakar kemenyan. Apa yang dilakukan oleh Sarip samalah seperti yang digunakan oleh Derih onjeng. “Aku ingat, aku nak buang. Fasal tu aku tak beri lagi makan ancak,” katanya perlahan. Biasanya kata Sarip, ‘akuan’ itu kalau tidak dijaga maka dia akan pergi dengan sendirinya. Sebab itulah dia mengharapkan agar ‘akuan’ itu meninggalkannya setelah dia tidak memerlukan lagi. Rupanya, ‘akuan’ itu datang semula memberi amaran kepada Sarip, kalau tidak dijaga keluarganya akan diancam. Sarip tidak mahu keluarganya diancam. Dia telah menawarkan dirinya sendiri sebagai korban, kalau ‘akuan’ tersebut terus mendendam. Mujurlah masa dia bergelut dengan puaka hutan itu, Ah Fook terserempak. Mungkin benar juga seperti keyakinan Derih Gonjeng bahawa ‘akuan’ ini tidak gemar pada orang-orang bukan Islam, kerana ianya memakan babi dan anjing. Saya tidak ambil hirau sangat dengan keyakinan Derih Gonjeng itu, kerana syaitan sebenarnya adalah menjadi musuh kepada manusia. Boleh jadi disebabkan manusia itu sendiri memang sudah dipengaruhi syaitan, maka dia tidak perlu lagi menganggunya. TAMAT Bab 50. Jom ajak kawan-kawan sekali join telegram .
Mostrar más ...
66
0
#KoleksiTokAwangNgah DUA LEMBAGA BERENTAP DI HUTAN (Bab 50 bahagian 2) Orang kampung yang melihat peristiwa itu hanya menyangka pertengkaran antara Ulung Bahar dengan Derih Gonjeng. Sebenarnya ‘akuan’ yang menguasai Derih Gonjeng selama ini sedang menghadapi kesulitan dengan kehadiran Ulung Bahar dan saya. Sebab itulah dari awal lagi Kak Mahawa sudah menduga bahawa Derih Gonjeng tidak akan membenarkan orang lain mengubati suaminya, selagi Derih Gonjeng belum menyerahkan tanggung jawab nya semula. Pada zahirnya memang Derih Gonjeng yang tidak mahu, tetapi sebenarnya ‘akuan’ yang dipelihara Derih Gonjeng yang tidak mahu. Dia kepanasan apabila dibacakan ayat-ayat Quran. Tetapi apabila dibacakan selain dari ayat-ayat Quran dia akan merasa aman, sambil mengharapkan Derih Gonjeng terus meminta pertolonan darinya. Selama itu jugalah dia dapat memesongkan aqidah Derih Gonjeng supaya mendapatkan pertolongan dia semata-mata. “Sekarang !” Ulung Bahar mula memberi perintah. “Aku tak akan minta pertolongan kau, tapi aku memerintahkan kau pergi tentang setan yang menganggu Sarip...” kata Ulung Bahar menudingkan jari ke arah Sarip yang masih terlentang tidak sedarkan diri di tengah rumah. “Siapa kau nak memeritah aku?” bentak ‘akuan’ yang menguasai derih Gonjeng. “Aku manusia,” sahut Ulung Bahar. “Ilmu manusia tak dibatas oleh Allah, tetapi ilmu setan terbatas,’ ujarnya bagaikan mengancam. “Aku tak mahu ikut perintah kau!” balas ‘akuan’ itu sombong. “Baiklah,” Ulung Bahar mendengus. “Kita mulakan ustaz......” dia menepuk paha saya. Saya mengangguk. Kemudian membacakan beberapa ayat Quran dari surah-surah tertentu, disusuli dengan Ayat Kursi sebanyak 33 kali. Ketika ini Derih Gonjeng kelihatan memekik sambil memekup dadanya seperti dalam kesakitan. “Berhentikan ......” rintihnya bagaikan merayu meminta belas kasihan. “Aku bukan nak bermusuh dengan awak semua, aku pun sama-sama nak menolong Sarip. Tapi yang menjaga Sarip tu lebih kuat dari aku,” kata ‘akuan’ itu dalam kesakitan. Di samping itu Derih Gonjeng kelihatan rebah mengelupur di lantai. Orang-orang kampung menjadi heran, kerana Derih Gonjeng yang datang untuk mengubat Sarip sudah menjadi sebaliknya pula. Derih Gonjeng pla terlantar tidak sedarkan diri sama seperti Sarip. “Aku juga tak memusnahkan kau,” sahut Ulung Bahar keras. “Sekarang aku akan membantu kau menentang setan yang menganggu Sarip. Mahu atau tidak?” soalnya macam memaksa. Derih Gonjeng mengangguk. “Dalamkan zikir ustaz......” Ulung Bahar membisikkan ke telinga saya. Saya juga mengangguk kepala. Ketika inilah saya merasakan diri saya sudah sampai ke tengah hutan rimba yang saya tidak ketahui. Hanya suara Ulung Bahar saja kedengaran sebagai panduan saya. Hampir saya tersesat meraba-raba di tengah rimba itu. Hanya Ulung Bahar mengingatkan saya supaya membaca Surah Waddhuha. Habis saja membaca Surah Waddhuha saya menghembuskan ke sekeliling, kelihatanlah kabus tebal di depan saya hilang dari pandangan. Ketika ini ternampaklah Derih Gonjeng sedang bertunggang di tengkuk ‘akuan’ nya satu lembaga hitam bermata merah. Mereka kelihatan gementar berhadapan dengan satu lembaga besar sedang bermain-main dengan tubuh Sarip, seolah-olah dia sedang menimang-nimang anak patung. Apabila lembaga besar itu sedar dengan kehadiran Derih Gonjeng dia meniup dengan mulutnya menyebabkan Derih Gonjeng terpelanting ke tanah. ‘Akuan’ nya cuba melarikan diri mahu meninggalkan Derih Gonjeng, tetapi cepat-cepat saya pegang tengkuknya. “Innahumin Sulaiman Wainnahu Bismillahhir Rahmanirr Rahim.....” saya mendengar Ulung Bahar membisikkan ke telinga saya. Terpaksalah ‘akuan’ Derih Gonjeng mara semula menentang lembaga besar tadi. “Kau terpedaya weh.....” lembaga besar mengejek lembaga hitam ‘akuan’ Derih Gonjeng. “Kau terpedaya oleh manusia tu.....” dia menuding ke arah saya dengan geram menggertap bibir. “Kawan mesti lawan awak!” sahut lembaga hitam keras. “Nanti awak menyesal,” lembaga besar menyindir. “manusia memang mahu melihat kita berlawan sama sendiri,” katanya mecam mengingatkan.
Mostrar más ...
58
0
Sebab itu mereka mengesyaki tentulah Ulung Bahar berkeras mahu mengubat Sarip tetapi dihalang oleh Derih Gonjeng. Disamping itu mereka lebih suka Ulung Bahar mengalah saja, kerana Derih Gonjeng adalah bomoh di kampung tersebut. Saya lihat ada seorang nenek tua berbisik-bisik kepada Meon, tetapi Meon mengatakan sesuatu kepadanya. “Keluar kau dari sini, dan tinggalkan Derih !” tiba-tiba Meon bangun mendekati Derih Gonjeng yang masih berpencak. “Derih tak memerlukan kau lagi, Derih akan mengubati Sarip dengan Ulung Bahar dan ustaz ni,” kata Meon keras. Saya tahu Meon mahu memberitahu sanak saudaranya bahawa yang berpencak silat di depan mereka sekarang bukanlah Derih Gonjeng lagi, tetapi ‘akuan’ yang digunakan oleh Derih Gonjeng selama ini apabila mengubati orang. Selalunya ‘akuan’ itu tidak akan datang, sekiranya terdapat orang yang berzikir di situ. Sebaliknya, semasa Derih Gonjeng membakar kemenyan menyeru ‘akuannya’ saya dengar Ulung Bahar membaca: Innahu min Sulaiman, Wainnahu Bismillahir Rahmannir Rahim. Ulung Bahar sengaja memerangkap ‘akuan’ itu datang supaya dapat digunakan menentang yang menganggu Sarip. “Sarip tu anak ubat aku, biar aku yang ubatkan!” sahut Derih Gonjeng. “Dah tiga hari awak mengubat Sarip, mengapa tak baik lagi?” jerkah Meon macam mencabar Derih Gonjeng. Tetapi Meon sebenarnya tidak mencabar Derih Gonjeng sebaliknya dia mencabar ‘akuan’ yang digunakan oleh Derih Gonjeng selama hari ini. “Kau apa tahu......” Derih Gonjeng bagaikan memarahi Meon. Sekali sekala dia mengeling ke arah saya seperti mahu menerkam ternyata tubuhnya seolah-olah ditolak ke belakang. Dia menjadi seperti pohon ditiup angin kencang tidak dapat bertahan dari tolakan. “Apa salahnya kalau kita sama-sama mengubat?” soal Ulung Bahar. “Tak tahan aku, tak tahan, panas.....” Derih Gonjeng merintih-rintih. “Kau bersahabat dengan syaitan yang mengganggu Sarip, fasal tu kau rasa panas,” Ulung Bahar mengejeknya. Derih Gonjeng terdiam. ‘Akuan’ yang digunakan oleh Derih Gonjeng tahu bahawa Ulung Bahar dapat mengagak bahawa dia juga jenis syaitan yang dipelihara oleh Derih Gonjeng. Biasanya kalau penyakit yang bukan dari gangguan syaitan memang Derih Gonjeng boleh meminta pertolongan darinya, tetapi apabila gangguan dari syaitan tentulah dia tidak mahu menentang golongan sejenisnya. “Selama ni memang Derih minta tolong dari kau.....” Ulung Bahar terus mengejeknya. “Tapi aku tak minta pertolongan kau, aku minta pertolongan dari Allah,” jelas Ulung Bahar mengingatkan. Bersambung... Jom ajak kawan-kawan sekali join telegram .
Mostrar más ...
165
0
#KoleksiTokAwangNgah DUA LEMBAGA BERENTAP DI HUTAN (Bab 50 bahagian 1) Sehingga jam tiga pagi barulah Sarip sedar diri. Tetapi keadaannya masih letih. Saya lihat Ulung Bahar terkuap-kuap menahan mengantuk. Ketika Sarip dijumpai terbaring di dalam kebun getah tidak sedar diri oleh Ah Fook seorang pemburu babi, keluarganya menjadi bingung. Sebelah paginya hari hujan menyebabkan Sarip tidak pergi menoreh. Dia pun menggalas senapang untuk mengintai denak (ayam hutan) mengekas di pinggir hutan. Itu sajalah yang diceritakan oleh Kak Mahawa mengenai suaminya yang dijumpai oleh Ah Fook terbaring di perdu pokok getah. Ketika ditemui oleh Ah Fook Sarip tertangkup dan mengerang-ngerang. Mulutnya berbuih seperti terkena sawan babi, walaupun Kak Mahawa memberitahu Sarip memang tidak pernah ada penyakit sawan babi. Ah Fook pula bukanlah asing pada penduduk-penduduk di kampung tersebut, kerana dia mempunyai kebun getah disitu. Pernah juga Sarip mengambil upah mencuci rumput dikebun getah Ah Fook dengan upahnya $4,50 sehari. Sebab itu mereka tidak mengesyaki apa-apa terhadap diri Ah Fook. Lagi pun mereka tahu masakan Ah Fook mahu bersikap jahat terhadap Sarip. Tidak ada kesan Sarip dipukul atau tertembak. Dia hanya ditemui oleh Ah Fook tertangkup di perdu pokok getah dalam keadaan tidak sedar diri. Kemudian Ah Fook memanggil Budin yang kebetulan rumahnya berhampiran disitu. Mereka berdualah menyeret Sarip dengan basikal bawa balik ke rumah. Tiga hari Sarip terlantar tidak sedar diri. Kak Mahawa telah memanggil Derih Gonjeng bagi mengubati suaminya. Berita mengenai kejadian yang menimpa diri Sarip ini juga diberitahu kepada saudara-saudaranya yang lain termasuklah Meon yang tinggal di Kuala Lumpur. Sebaik saja menerima berita abang iparnya tiba-tiba tidak sedar diri di kampung, Meon pun mengajak saya balik ke kampungnya di Temerloh. Sebelum ke kampungnya kami singgah ke Lancang mengambil Ulung Bahar. Orang tua itu tidaklah banyak soal jawabnya, mahu saja dia di ajak ke kampung Meon. Sejak beberapa kali saya sudah bertemu dengan Ulung Bahar, nampaknya dia memang suka berkawan dengan saya. Semasa kami sampai ke rumah Kak Mahawa, keadaan Sarip masih belum reda. Kak Mahawa menangis-nangis memberitahu Meon mengenai kejadian yang menimpa Sarip. Siapa pun tidak tahu bagaimana Sarip boleh dijumpai tidak sedarkan diri. Ah Fook orang yang pertama menemui Sarip tidak sedarkan diri juga tidak tahu bagaimana punca terjadinya. “Tengoklah Meon, tengoklah abang kau tu.....” Kak Mahawa mengongoi tidak dapat menahan sebak di dada. “Sabarlah kak, cubalah kita ikhtiarkan dengan ustaz dan Ulung Bahar ni,” Meon memujuk sambil mengerling ke arah saya dan Ulung Bahar. Sebelum saya naik ke rumah saya sudah terasa diri saya bagaikan dikepit oleh satu lembaga, tetapi lembaga itu tidak kelihatan. Terasa juga susah hendak bernafas semasa saya merasa diri saya tersepit itu. Bagaimanapun cepat-cepat saya membaca: “Hasbiallahhu Laillahha Illallah Alaihi Watawakkal Wahua Rabul Arsyazzim”. Barulah saya terlepas dari rasa tersepit itu. Oleh itu sebelum naik ke rumah saya sudah menduga tentulah ada gangguan pada Sarip. Tidak mungkin Ah Fook mahu memukul Sarip. Lagi pun kalau Ah Fook yang memukul, tentunya dia tidak mahu berpura-pura memanggil Budin dan sama-sama memapah Sarip balik ke rumah. “Aku dah panggil Derih Gonjeng,” Kak Mahawa memberitahu. “Bolehkah berubat bersanduh-sanduh....?” Dia menyatakan bimbang kalau-kalau Derih Gonjeng marah, kerana Sarip masih lagi di bawah tanggungan dia. Berubat bersanduh-sanduh bererti Derih Gonjeng belum menyerah kalah, tidak boleh panggil dukun lain untuk mengubati Sarip. “Ustaz ni bukannya dukun” Meon cepat cepat menjelaskan kerana dia dapat membaca kegelisahan yang tebendung di hati kakaknya. “Ulung Bahar ni pun bukan dukun. Kita minta doa dia orang je. Lepas itu kalau Derih Gonjeng datang mintalah dia ubatkan sama” dia memberikan keyakinan kepada Kak Mahawa.
Mostrar más ...
126
0
Kak Mahawa tertunduk. Dia sendiri macam hilang akal bila melihat suaminya sudah tiga hari tidak sedarkan diri. Sudah tiga hari Derih Gonjeng suruh merendang bertih, meminta lima dan kemenyan, meminta kain hitam buat pengebas. Tiga hari Derih Gonjeng berusaha untuk memulihkan Sarip, tetapi keadaanya tidak berubah. “Cuba panggil dukun itu sama......” Ulung Bahar pula menganjurkan. Lantas Budin segera memberitahu Derih Gonjeng. Semasa Derih Gonjeng datang, kami sedang minum kopi o panas. Sambil mempelawa minum Ulung Bahar menjelaskan tujuan kami datang setelah diajak oleh Meon. Tersenyum Derih Ginjeng, kerana kami menyangka dia marah apabila urusan dicampuri, Memang menjadi kebiasaan mana-mana dukun akan tersinggung sekiranya urusannya yang belum selesai dicampuri. Dia merasa seolah-olah dirinya sudah tidak dipercayai lagi. Sebaliknya Derih Gonjeng sanggup bersama-sama dengan Ulung Bahar dalam usaha memulihkan Sarip. “Sebenarnya tak pernah saya mengalami macam ini ... “ ujar Derih Gonjeng mengeluh pendek. “Selalunya kalau sudah dikebas kain hitam, pulihlah” katanya perlahan. “Itulah kami minta Tok Derih sama-sama cuba,” Meon menjelaskan. “Tok Derih dengan cara Tok Derih, ustaz dengan cara dia, Ulung Bahar pula dengan cara dia. Mudah-mudahan diizinkan Allah, cepat pulihnya abang Sarip ni,” beritahu Meon macam mengingatkan. Derih Gonjeng bersetuju untuk sama-sama saling bantu membantu. Dia juga percaya dengan secara berpadu tenaga itu lebih memudahkan. Kepandaian sesaorang itu berlainan, dan masing-masing mempunyai kelebihan dan kekurangannya. Seperti biasa Derih Gonjeng memerlukan peralatannya seperti kemenyan, bertih, limau dan kain hitam. Dia memulakan jampi serapahnya sebaik saja membakar kemenyan. Saya tidak tahu apa dibuat seterusnya oleh Derih Gonjeng, kerana saya disuruh oleh Ulung Bahar memulakan zikir dengan khusuk. Selepas itu saya mula membaca beberapa potong ayat Quran termasuklah Surah Assaffa. Ketika ini saya terdengar Derih Gonjeng bertempik menyebabkan saya membuka mata. Dia kelihatan sedang membuka pencak silat seperti seorang pendekar di tengah gelanggang. Orang ramai yang ada di situ terkejut melihat Derih Gonjeng memencak. Perkara Sarip tidak sedarkan diri belum selesai, timbul pula perkara Derih Gonjeng memencak di tengah rumah. Mukanya kelihatan garang seperti orang berdendam. “Hah, dah aku cakap jangan berkawan” Derih Gonjeng mengherdik. “Biarlah Derih berkawan dengan kami “ sahut Ulung Bahar keras. “Tak boleh,, tak tahan aku! ..Panas ... Panas ” Derih Gonjeng mengeliat-geliat seperti dibakar api. “Bukankah kita sama-sama nak selamatkan Sarip” kata Ulung Bahar macam memujuk. “Tak boleh, tak boleh. Aku tak tahan, panas!” ujar Derih Gonjeng dalam keadaan memencak-mencak. Dari cara Derih Gonjeng itu saya dapati dia mempunyai cara pengubatan yang menyeru nama-nama tertentu. Sebab itu dia mengalami kepayahan untuk bersama saya dan Ulung Bahar. “Beginilah.....” saya memandang Derih Gonjeng dengan zikir di hati. “Awak balik dulu tinggalkan Derih dengan kami. Biar kami ubatkan dulu Sarip ni, lepas tu awak datanglah balik kalau awak suka” ujar saya. “Awak ni ganggu anak ubat kami!” herdik Derih Gonjeng, tetapi saya tahu bukan dia lagi yangmengherdik. “Awaklah yang mesti tinggalkan tempat ini, biar kami ubatkan Sarip ...”katanya memberi amaran. “Awak duduk!” Ulung Bahar pula membentak merenung tepat ke muka Derih Gonjeng. “Kami nak selamatkan Sarip, kalau awak menganggu, kami akan hancurkan awak ,” jerkah Ulung Bahar selanjutnya. Mereka yang sama-sama melihat peristiwa ini bertambah kerana mereka menyangka pertengkaran itu adalah antara Ulung Bahar dengan Derih Gonjeng. Penduduk-penduduk di kampung itu memang menghormati Derih Gonjeng sebagai bomoh. Asal berlaku saja sakit atau gangguan pelesit, maka mereka akan memanggil Derih Gonjeng.
Mostrar más ...
131
0
Aki Sitam tidak menghiraukan tindakan lelaki tersebut. Dia terus mara mendekati lelaki yang sudah tidak berdaya lagi itu. Sekali pun sudah tertiarap, lelaki berkepala botak itu cuba juga melawan sewaktu Aki Sitam berjalan hampir kepadanya. Dia menyemburkan api dari dalam mulutnya, tetapi tidak mengenai tubuh Aki Sitam kerana sudah dilindungi oleh dinding besi di sekeliling tubuhnya itu. " Aku cabuk kepala engkau!!! " jerkah Aki Sitam sambil memukul kepala lelaki berkepala botak itu hingga berkecai. Saya hanya tersenyum sahaja mendengar cerita Aki Sitam, tetapi bukanlah bermakna saya menganggap dia mereka - reka sahaja cerita tersebut. Selepas balik daripada Gemas kira - kira 6 bulan saya tidak mengunjungi Aki Sitam. Apabila saya menemuinya selepas itu, cerita mengenai Senah tidak juga berakhir. Aki Sitam telah diberitahu oleh Haji Maali bahawa guru berbangsa Serani yang dikatakan telah diludah oleh arwah Senah itu telah dijumpai mati tertiarap di atas kubur arwah Senah. Mulutnya berlumur darah kering akibat disyaki meminum racun di situ. Botol bekas racun juga ditemui di sisinya. TAMAT Bab 49. Jom ajak kawan-kawan sekali join telegram .
Mostrar más ...
276
0
Kami terus balik ke rumah Aki Sitam di Gemas dengan tidak menunggu makan lagi kerana saya mahu segera balik ke Kuala Lumpur. Semasa di dalam kereta, Aki Sitam sendiri menceritakan kepada saya kejadian - kejadian yang dialaminya semasa mengubati Senah. " Kerja orang kafir, mana ada timbang rasa... " keluh Aki Sitam dengan lemah. Dia dapat merasakan bagaimana tubuh Senah disalai di atas para dengan api menyala di bawahnya. Lelaki berkepala botak dengan berpakaian serba kuning seperti sami siam itu memain - mainkan patung yang sudah dipujanya itu untuk disamakan dengan Senah. Patung yang sudah disalai itu kemudian dipotong lidahnya agar Senah juga seolah - olah sudah dipotong lidah hingga tidak boleh bercakap memberitahu apa - apa sepanjang masa dia menderita sakit itu. Memang Aki Sitam dapat melihat sendiri pemuda Serani yang mengupah lelaki botak itu melakukan sesuatu kepada patung tersebut agar penyeksaan itu juga dirasakan oleh Senah. " Memang sukar nak diselamatkan " kata Aki Sitam bila mengingatkan patung yang disalai itu sudah menjadi seperti abu. Sebaik saja tersentuh oleh jari, patung berkenaan akan hancur menjadi debu. " Kita tak dapat mengatasi kehendak Allah " sahut saya mengingatkan Aki Sitam, kerana bukanlah kuasa manusia yang boleh menyelamatkan Senah. Malah bukan kuasa manusia yang melakukan ilmu syaitan yang menyebabkan Senah terlantar sakit hampir 6 bulan. Aki Sitam menggangguk. " Ajal budak tu memang dah setakat itu... " ujar Aki Sitam dengan lesu. Tetapi dia tetap tidak dapat melupakan bagaimana dia dapat melihat gangguan yang menimpa tatkala Senah terlantar sakit. Malah setelah Senah meninggal dunia pun, lelaki botak itu terus juga mengganggu. Dia tidak perlu memegang patung tersalai itu, sebaliknya hanya menolak - nolak para tempat penyalai itu. Ketika inilah Aki Sitam menerpa memukul kepala lelaki botak berkenaan. Semasa orang ramai sedang membacakan Surah Yassin, Aki Sitam dapat melihat lelaki berkepala botak itu terhumbang ke kiri dan ke kanan bagaikan ditolak oleh ribut kencang dari segenap penjuru. Sekali gus pula hujan telah turun lalu memadamkan api yang menyala di bawah para salai. Terjerit - jerit lelaki berkepala botak itu sambil mencari tempat berlindung. Kemana sahaja dia mencuba berlindung, ribut kencang dengan petir memancar akan menyambar tubuhnya. " Tolonglah, aku buat ni fasal diupah orang... " lelaki berkepala botak itu meminta belas kasihan daripada Aki Sitam. Dia tidak pedulikan lagi rayuan lelaki berkepala botak itu yang angkuh sangat sebelumnya itu. Deru ribut kencang bergaung kuat di cuping telinga Aki Sitam tatkala bacaan Surah Yassin bergema di tengah rumah. Dia sendiri merasakan bahawa tugasnya menjadi semakin mudah untuk menyerbu kawasan lelaki berkepala botak itu, kerana tidak ada halangan seperti dua malam sebelumnya. " Ini ilmu apa ni?? Kami tak pernah jumpa ilmu macam ni!! " rintih lelaki berkepala botak itu sambil terkial - kial untuk mencari tempat perlindungan. Tetapi setiap kali dia terhumban, tubuhnya akan berdebam jatuh ke tanah. Ribut kencang terus juga menunda - nunda tubuhnya bagaikan kertas yang sedang ditiup angin sahaja. Dia tidak dapat lagi bertahan. Apa sahaja usaha yang dilakukannya, kilat dan petir akan memancar bagaikan panahan api lalu menerkam ke arahnya. Habis sahaja deru ribut yang menggila memerangkap lelaki berkepala botak tatkala bacaan Surah Yassin mulai selesai. Bagaimana pun Aki Sitam melihat lelaki berkepala botak itu sudah tidak berdaya lagi untuk bangun. Seluruh tubuhnya berlubang - lubang kesan terbakar akibat diserbu panah berapi dari segenap penjuru itu. Ketika inilah Aki Sitam dapat merasakan yang saya ada berdiri dibelakangnya bagaikan dinding besi yang melindungkan dirinya. " Aku sudah kalah.... " ujar lelaki berkepala botak itu terketar - ketar sambil melambai - lambaikan tangan tanda meminta belas kasihan dari Aki Sitam.
Mostrar más ...
203
0
Dia masih tergamak untuk menganiaya jenazah yang sudah terbujur kaku itu. " Cukuplah kau seksa budak ni!!! " kata Aki Sitam sambil duduk di atas tumit dengan bertumpu lutut ke lantai. " sekarang pergilah kau, puaslah hati kau sekarang!! " ujarnya lagi dengan perlahan. Tetapi asap hitam masih lagi keluar dari celah ketiak jenazah. " Beginilah, Pak Haji " kata saya sambil berpaling kepada Haji Maali. " panggilkan 40 orang. Kita bacakan Surah Yassin ramai - ramai. Aki Sitam, biarkan dia buat kerjanya " ujar saya lagi mencadangkan. Haji Maali tidak membantah. Dia pun mengajak semua jiran - jiran yang datang mengunjungi rumahnya supaya ikut sama membacakan Surah Yassin. Mereka yang tidak hafal, boleh lah berkongsi membaca. Sebaik sahaja kami memulakan membaca Surah Yassin, saya pun melihat Aki Sitam mula berpeluh - peluh. Dia menghembuskan beberapa kali ke kepala jenazah sambil tangannya memegang kepala jenazah itu. Sebaik sahaja selesai membacakan Surah Yassin secara beramai - ramai, saya pun mara mendekati Aki Sitam yang sedang membacakan sesuatu dengan matanya yang terpejam itu. Saya pun meletakkan tangan saya ke atas bahu Aki Sitam lantas memulakan zikir hingga jauh ke dalam hati. Ketika inilah saya dapat rasakan nafas Aki Sitam kencang turun naik laksana orang sedang berjuang berhabis - habisan. Peluhnya telah banyak memercik hingga tengah belakangnya juga basah berlenjun akibat peluh yang banyak mengalir itu. Kira - kira setengah jam jugalah saya dan Aki Sitam duduk mendiamkan diri di hulu kepala jenazah, barulah asap hitam itu sedikit demi sedikit mulai hilang. Barulah kami mengundurkan diri ke belakang bersandar pada dinding untuk melepaskan lelah. Hingga jam 1 pagi kami menunggu kalau - kalau jenazah Senah diganggu lagi, tetapi alhamdulillah tidak berlaku lagi kejadian - kejadian ganjil selepas itu. Haji Maali tidak membenarkan kami untuk balik pada malam itu disebabkan dia bimbang kalau - kalau kejadian jenazah bergerak hingga kepalanya jatuh dari bantal akan berulang lagi. Mahu tidak mahu terpaksalah Aki Sitam bersetuju. Kasihan juga dia melihat keluarga Haji Maali dalam keadaan rusuh sepanjang malam itu. Sampailah pagi tidak ada apa - apa pun yang berlaku. Disebabkan bimbang dengan kejadian yang mengganggu jenazah, Haji Maali telah mengambil keputusan supaya jenazah Senah segera dikebumikan sebelum matahari tegak di atas kepala. Terpaksalah pula Aki Sitam mengajak saya menunggu sehingga selamat jenazah dikebumikan. Sebelum zuhur lagi jenazah Senah telah selamat dikebumikan dengan tidak ada apa - apa kejadian ganjil yang berlaku. Dalam perjalanan balik dari kubur itulah Haji Maali memberitahu mengenai seorang guru yang mengajar di sekolah tempat Senah belajar, cuba untuk memikatnya. Guru itu berbangsa Serani, bertubuh tinggi kurus dan mukanya penuh dengan jerawat batu. Guru itu sering mengusik Senah hingga berani memeluk dan mencium Senah bila ada kesempatan tidak dilihat oleh orang. Semasa guru itu memberikan latihan sukan, dia akan mengarahkan semua pelajar - pelajarnya supaya memakai seluar pendek. Dalam masa mengajar latihan sukan inilah, guru berkenaan secara nakal telah memegang punggung Senah menyebabkan Senah tidak dapat menahan kemarahan. Senah telah berpaling dan merenung guru tersebut hingga telah mencetuskan pertengkaran. Dengan tidak bertangguh Senah terus meludah ke arah guru tersebut. Kejadian itu tidak dilaporkan oleh Senah kepada guru besar kerana guru berkenaan telah segera meminta maaf. " Itulah cerita kawan arwah ini pada saya " jelas Haji Maali. " Mungkin itu hanya kebetulan sahaja, Pak Haji " sahut saya dengan perlahan. " kita tak boleh tuduh - tuduh sahaja..... " kata saya lagi menambah. Haji Maali menggangguk. " betullah cakap ustaz tu. Tapi macam itulah yang kawan sedarjah arwah ni beritahu. Mereka datang melawatnya semasa arwah masih lagi terlantar " jelasnya sambil menahan rasa terharu yang mengombak di dada
Mostrar más ...
140
0
#KoleksiTokAwangNgah GADIS DISALAI ATAS BARA (Bab 49 bahagian 2) Saya mengeluh pendek. Dengan tidak bercakap sepatah pun, saya membetulkan semula kepala jenazah yang sudah pun terkulai melepasi tilam. Aki Sitam pun membantu saya membujurkan semula mayat tersebut seperti keadaan mula - mulanya. Selepas itu barulah Hajah Pesah bersama - sama orang perempuan yang lain masuk semula ke tengah rumah. " Tak cukup ke semasa hayatnya? Sampai macam ni pun dia nak permainkan lagi... Emmm...syaitan!! " gerutu Aki Sitam sambil menyelubungkan semula jenazah tersebut. Dua malam berturut - turut sebelumnya, Aki Sitam sudah pun menyedari punca yang menyebabkan Senah ditimpa penyakit ganjil itu. Kadangkala buah dadanya berpintal - pintal dan satu garis hitam telah melintang dari kepalanya hingga sampai ke pusat. Senah tidak dapat berkata apa - apa selain daripada menggeliat - geliat sahaja menahan kesakitan. Kadangkala dia hanya mampu menangis teresak - esak sahaja. Sewaktu Aki Sitam mengulangi dia dua malam berturut - turut dengan dijemput dan dihantar oleh Zarim, dia sudah dapat mengagak mengenai penyakit yang dideritai oleh Senah. Aki Sitam hanya menggelengkan kepalanya bila dia melihat bagaimana lidah Senah telah dipotong melalui renungannya yang jauh ke dalam jiwa gadis berkenaan. Dia dapat melihat seolah - olah tubuh Senah diletakkan di atas para bagaikan ikan yang disalai. Tubuhnya diikat dengan benang hitam melalui celah kangkang hingga sampai ke kepala. Aki Sitam mencuba juga untuk mengambil tubuh Senah yang sudah kering disalai itu, tapi tubuh Senah itu semakin hancur berkecai bila disentuh dengan tangan. Seorang lelaki berkepala botak dengan berpakaian serba kuning seperti sami Siam, sentiasa mengawal tubuh Senah yang sedang tersalai di atas para itu. " Kau lepaskan budak tu....!! " perintah Aki Sitam. " Kalau aku lepaskan, kau nak buat apa lagi. Dah berkecai semuanya " kata lelaki berkepala botak itu sambil ketawa terbahak - bahak. " Biar aku dapat dia dengan tubuh berkecai!!! " sahut Aki Sitam yang keras mencabar. Sekali gus Aki Sitam menolak lelaki berkenaan hingga jatuh tergolek ke tanah. Cepat - cepat pula dia menyambar tubuh Senah yang tersalai di para itu, tetapi tubuh itu telah berkecai menjadi abu. Lelaki itu semakin galak tertawa bila melihat Aki Sitam tidak berjaya merampas Senah dari tangannya. " Perempuan ni mulut jahat, kau tau " kata lelaki berkepala botak itu mengejek - ngejek. " Dia sudah ludah muka budak tu depan orang ramai, tentulah dia malu " beritahunya sambil menuding ke arah seorang pemuda Serani yang tersengih - sengih mengerling Aki Sitam dari jauh. Sampai di peringkat itu sahaja yang Aki Sitam menerangkan kepada saya, setelah dua malam berturut - turut dia datang ke situ. Sebab itulah dia beriya - iya mengajak saya ke Segamat kerana dia tahu selama ini saya ingin sangat mengikut dia mengubati orang. " Setan!!! " gerutu Aki Sitam lagi lantas duduk berlutut di hujung lunjur jenazah. " patutnya cukuplah menyeksa budak ni, sampai dah macam ni pun tak puas - puas lagi " rungutnya lagi sambil menggertapkan bibir. Kemudian Aki Sitam beralih duduk bertupang lutut di hulu kepala pula, menyebabkan saya berundur ke tepi dinding. Aki Sitam menghembus kepala jenazah 3 kali, sekali gus kedengaran satu benda besar jatuh berdebap di tengah halaman. Serentak dengan itu, di kiri kanan jenazah ternampak asap nipis melenggang - lenggan naik sama seperti asap dari nyiur kukur yang dibakar. Tetapi asap yang keluar di kiri kanan jenazah berwarna hitam laksana asap dari getah yang terbakar. " Ustaz, marilah sama di sini " Aki Sitam pun menggamit saya agar mara mendekati dia. Saya mengganguk tapi tidak bergerak mendekati Aki Sitam. Haji Maali juga menepuk paha saya supaya duduk berdekatan dengan Aki Sitam. Saya hanya memberikan isyarat dengan tangan agar saya tidak perlu duduk disebelah Aki Sitam. Memang saya sendiri hairan melihat kejadian sedemikian, kerana setelah mangsanya menjadi korban syaitan yang melakukan kekejaman itu masih terus juga mengganggu.
Mostrar más ...
140
0
Sayu juga hati saya melihat keadaan tubuhnya setelah menderita hampir 6 bulan mengidap penyakit yang tidak tahu apa puncanya itu. " Dia bukan sahaja bisu malah juga hilang akal... " Aki Sitam menerangkan kepada saya. " Kadangkala dia bertelanjang dengan tidak memakai seurat benang pun " keluh Aki Sitam sambil menggeleng - gelengkan kepala. Saya hanya mengangguk - nganggukkan kepala sahaja. Ketika kami sedang berbual - bual inilah, 2 - 3 orang perempuan yang sedang membaca Al Quran telah terjerit akibat terkejut apabila seekor kucing kesayangan Hajah Pesah telah melompat melintasi jenazah. Mereka semua gempar bila mengingatkan kata orang - orang tua bahawa jenazah yang dilompati kucing mempunyai alamat yang tidak baik. " Jangan percaya semua itu...!! " ujar Aki Sitam lantas menyuruh mereka meneruskan membaca Al Quran itu. Walaupun 2 - 3 orang perempuan yang membaca Al Quran itu meneruskan bacaan mereka, tetapi mereka tetap diganggu kegelisahan. Masing - masing mengerling ke arah jenazah sambil menampakkan perasaan rusuh. Pada kira - kira jam 11.30 malam itu juga Aki Sitam bersama dengan saya meminta diri untuk pulang semula ke gemas, sebab saya akan terus balik ke Kuala lumpur. Ketika sedang menyarung kasut di kaki tangga, saya terkejut bila mendengar suara orang perempuan di atas rumah menjerit ketakutan. Sekali gus pula mereka lari menerpa ke pintu luar. Haji Maali berkejar ke dalam untuk melihat punca kekecohan, kemudian beliau keluar semula sambil terputus - putus cakap meminta Aki Sitam menunggu lagi. " naik lah dulu, aki. Naiklah dulu, ustaz.... " katanya seperti di dalam kebingungan. Cepat - cepat Aki Sitam mengajak saya naik semula ke atas rumah. Sewaktu saya sampai ke sisi jenazah, tidak ada sesiapa pun yang menunggu di situ. Masing - masing sudah lari ke dapur atau ke serambi. Ketika ini kepala jenazah sudah tidak lagi terletak di atas bantal, tetapi sudah jatuh melepasi tilam. " Apa halnya ni? " tanya Aki Sitam yang kehairanan. " Tak tau laa.... " sahut Haji Maali perlahan sambil tergagap - gagap. " budak - budak ni kata, Senah bangun balik. Kaki tangannya bergerak - gerak " katanya terharu. Bersambung... Jom ajak kawan-kawan sekali join telegram .
Mostrar más ...
215
0
" Cakaplah, siapa yang buat jahat dengan kau!! " Zarim menyoal adiknya. Senah hanya terkebil - kebil mata merenung Zarim. Airmatanya semakin banyak mengalir ke pipi. Tidak sepatah kata pun yang terluah daripada mulutnya. Haji Maali yang tidak dapat menahan sabar terus menampar muka Senah tetapi gadis yang sudah berumur 18 tahun itu tidak pula terjerit kesakitan setelah ditampar kuat. Ketika inilah Hajah Pesah memekik memarahi suaminya fasal bertindak dengan terburu - buru. " Awak jangan ikutkan perasaan, abang haji. Entah - entah budak ni sakit... " kata Hajah Pesah mengingatkan suaminya. Selepas peristiwa itulah baru Haji Maali menyedari bahawa Senah tidak boleh bercakap lagi. Dia menjadi bisu secara tiba - tiba sahaja setelah mengigau pada sebelah malamnya. Kepalang menyesalnya Haji Maali dengan sikapnya yang terburu - buru itu. Sebab itulah dia sentiasa diselubungi kesedihan bila mengenangkan nasib Senah. Sementara itu Zarim pula cuba melakukan latihan secara kejiwaan dengan memaksa Senah melakukan sesuatu yang tidak disukainya seperti mandi, makan dan menyolekkan diri. Kepiluan itu terus mengganggu Haji Maali di hari kematian Senah . " Biarlah dia pergi dulu. Lama sangat dia terseksa, ustaz... " beritahu Haji Maali lemah tatkala saya dan Aki Sitam datang menziarahi jenazah. Sebenarnya Aki Sitam mengajak saya ke Segamat ke rumah Haji Maali bukanlah untuk menziarahi jenazah, tetapi Aki Sitam mahu mencukupkan 3 hari mengulangi mengubat Senah . Dia berazam mahu membantu keluarga itu walaupun dia tahu keadaan penyakit Senah sudah terlalu tenat. Disebabkan saya datang berkunjung ke rumahnya, lantas Aki Sitam mengajak saya bersamanya ke Segamat. Sampai sahaja di rumah Haji Maali kira - kira jam 9 malam, dia pun terus memberitahu Aki Sitam mengenai kematian Senah selepas waktu maghrib. " Esok sahajalah nampaknya kita kebumikan, malam ni tak sempat " jelas Haji Maali yang masih kelihatan kesayuan tergaris pada wajahnya. " Hampir 6 bulan dia mengidap, ustaz " hajah pesah pula menerangkan kepada saya setelah saya diperkenalkan oleh Aki Sitam. " tapi apa boleh buat, Allah lebih menyayangi dia dari kita semua " ujarnya sambil mengesat - ngesat pelupuk mata. Saya mengangguk - ngangguk lemah. Saya dapat merasakan apa yang terbendung di jiwa Haji Maali dan isterinya, setelah melihat anak kesayangan terlantar hampir 6 bulan. Sudah beberapa kali dibawa ke hospital, hingga pihak hospital sendiri mengagakkan penyakit - penyakit yang sukar hendak difahami oleh Haji Maali. Berubat secara kampung juga sudah diusahakan dengan menemui beberapa orang dukun dari Merlimau, Serting, Ayer Hitam dan di mana sahaja didengarnya ada dukun Haji Maali akan segera menjemputnya. Aki Sitam merupakan yang terakhir dijemputnya setelah Zarim yang bekerja di Melaka mendapat tahu mengenai kebolehan Aki Sitam di Gemas yang boleh mengubati penyakit - penyakit sedemikian. Tetapi ternyata manusia hanya boleh berikhtiar, bagaimana pun yang menentukan segalanya adalah Allah SWT. Siapa pun tidak akan dapat melawan takdir yang sudah ditetapkan olehnya. " Kalau boleh, tunggulah sampai esok hari dikebumikan dia " Haji Maali berkata sambil menepuk paha Aki Sitam. " Tak tahulah, tuan haji " sahut Aki Sitam sambil tersengih - sengih. " Ustaz ni nak balik juga esok. Saya ke mari tadi pun ustaz ni tak mahu ikut sangat, tapi saya yang kuat mengajaknya " kata Aki Sitam lagi sambil mengerling ke arah saya. Saya hanya tersenyum tidak menjawab apa - apa. Memang tidak ada apa - apa perlunya saya menunggu sehingga Senah selamat dikebumikan. Lagi pun orang yang dikatakan sakit sudah pun meninggal dunia. Apalah yang boleh dilakukan selain daripada membacakan ayat - ayat suci Al Quran sepanjang malam. Bau nyiur kukur yang dibakar harum semerbak di tengah rumah dekat jenazah dibujurkan. Sewaktu Aki Sitam menyelak kain penutup muka jenazah, sempat juga saya menatap mukanya yang pucat. Tubuhnya yang kurus seolah - olah tidak nampak tenggelam oleh tilam alas jenazah dibujurkan itu.
Mostrar más ...
173
0
#KoleksiTokAwangNgah GADIS DISALAI ATAS BARA (Bab 49 bahagian 1) Kesedihan terus menyelubungi keluarga Haji Maali apabila anak gadisnya, Senah telah meninggal dunia setelah hampir 6 bulan terlantar sakit. Haji Maali sudah menjemput Aki Sitam dari Gemas untuk mengubati sakit ganjil Senah tu, tetapi ajalnya sudah ditetapkan sedemikian. Senah meninggal dunia di dalam keadaan tubuh yang kurus kering, matanya cengkung jauh ke dalam dan tulang pipinya menungkal tinggi. Senah tatkala meninggalnya bukan seperti Senah yang belum jatuh sakit 6 bulan sebelumnya. Tubuhnya yang mongel, berwajah bujur sirih, berkulit putih kuning memang menjadi impian pemuda - pemuda di kampungnya untuk memperisterikan Senah. Bagaimana pun kejelitaan Senah tidak berpadanan pula dengan sikapnya yang keras hati. Dia tidak akan teragak - agak untuk mengherdik sesiapa sahaja kalau cuba mengganggunya di jalanan. Selama hampir 6 bulan itulah Haji Maali bersama isterinya Hajah Pesah tidak pernah tenteram perasaan melihatkan keadaan Senah. Jika harapkan anak lelakinya, Zarim memang tidak boleh langsung. Kalau Zarim balik setiap hujung minggu ke rumah mereka di Segamat, Zarim akan cepat sahaja mahu menempeleng adiknya Senah sekiranya Senah berkeras tidak mahu mandi. Dia akan mengherdik memaksa Senah supaya bersolek mengemaskan diri. Kadangkala bagaikan hampir hilang sabar Haji Maali dengan sikap Zarim. Masakan Zarim tidak tahu adiknya jatuh sakit selepas mendapat kelulusan baik di dalam peperiksaan SPMnya. Kemudian Senah telah memohon untuk memasuki maktab perguruan. Setelah hampir sebulan dia jatuh sakit, Senah telah menerima tawaran untuk memasuki maktab perguruan yang diidam - idamkannya selama ini. Sayangnya, Senah tidak dapat memenuhi keinginannya untuk menjadi seorang guru setelah tiba - tiba sahaja beliau jatuh sakit. Mula disedari oleh Hajah Pesah anaknya jatuh sakit apabila Senah mengigau pada satu malam sambil memekik - mekik meminta tolong. Apabila dikejutkan, Senah terus memeluk emaknya lantas menangis teresak -esak. Dia tidak pula menerangkan apa - apa setelah ditanya oleh emaknya berulang kali mengenai igauannya itu. Esoknya, Senah tidak segera bangun ke dapur membantu emaknya menyiapkan sarapan pagi. Hajah Pesah tidak mengesyaki apa - apa walaupun pada malamnya Senah telah mengigau memekik - mekik meminta tolong. Biasanya igauan sedemikian memang kerap berlaku kepada sesiapa sahaja. Sebab itulah Hajah Pesah tidak hiraukan sangat apabila Senah tidak membantunya menyiapkan sarapan pagi. Tetapi sehingga pukul 9.30 pagi, Senah tidak juga bangun barulah Hajah Pesah naik menjengah ke bilik anaknya. Heran juga dia melihat Senah menangis teresak - esak sambil mukanya menelungkup ke bantal. " Kenapa kau, Senah? " soal Hajah Pesah bimbang. Senah tidak menyahut. Dia terus menangis sampai terhenjut - henjut bahunya. Hingga Haji Maali sendiri turut menjengah masuk setelah mendengar mulut isterinya becok dari dalam bilik Senah. " Apa halnya, Senah? ' Haji Maali mula mengesyaki Senah menangis disebabkan telah berlaku sumbang. Tentulah Senah mula ketakutan setelah badannya mulai berlainan. Apa lagi bila beliau melihat Senah menekan - nekan perutnya ketika sedang menangis tersengguk - sengguk itu. Tetapi Senah tidak juga menyahut. " Kau dah rosak ye??? " cepat sahaja Haji Maali mengherdik bila kenangkan Senah cuba memberi malu kepada keluarganya. Senah hanya terus menangis tersengguk - sengguk. Sekali gus pula Haji Maali merentap rambut Senah sehingga kepala anak gadisnya terdongak. " Kau nak beri aku malu ye?? " tuduhnya sambil menggertapkan bibir. Airmata Senah banyak mengalir di pipi. Bibirnya bergerak - gerak mahu bercakap tetapi suaranya tidak keluar sepatah kata pun. Ketika inilah Zarim yang balik bercuti hujung minggu masuk ke bilik setelah mendengar suara ayahnya mengherdik adiknya. Dia juga turut menuduh Senah melakukan perbuatan sumbang yang menyebabkan dia menangisi menyesali perbuatannya itu. Tetapi dia harus memujuk Senah supaya menerangkan segala perkara yang telah terjadi, bukannya dengan mengherdik melepaskan geram.
Mostrar más ...
151
0
“Dengan orang tua ni beranilah awak cakap besar Amid...” sahut lembaga itu bertukar menjelmakan dirinya menjadi kepala berligar-ligar. Seluruh bahagian mukanya sudah hangus dibakar api. Matanya yang tersembul merah pun sudah terbakar hangus. “Kalau takut awak, belum undur kawan lagi!” kata Dukun Amid meludah muka kepala yang berligar-ligar itu. “Tak ada Tok Uda Badin pun kawan sanggup melawan awak......” ejeknya sengaja mahu menyakitkan hati lembaga tersebut. “Habis, kenapa awak panggil orang tua ni?” “Awak takut pada Tok Uda kan.........Kalau takut cakap” “Dengan awak, kawan tak takut Amid.” “Seranglah !” “Orang tua tu ada............” “Awak orang gagah berani, mengapa takut....” Dukun Amid terus mengejek-ngejek untuk menaikkan kemarahan hantu tinggi itu. Kepala melayang-layang di udara cuba menerkam ke arah Dukun Amid. Dengan pantas Dukun Amid mengambil bertih lalu dilimparkan ke arah kepala berkenaan. Bertih itu menjadi bola-bola besi hinggap menerjah, sampai segenap bahagian kepala itu berdarah. Tetapi dia tetap bertahan dari serangan Dukun Amid. Dia tidak kelihatan merasa sakit pun dengan serangan tersebut. “Bacakan Ayat Kursi, Amid.........” Dukun Amid terdengar suara Tok Uda Badin mengiang-ngiang di telinganya. Lantas dia membacanya seperti diarahkan oleh Tok Uda Badin. Sebaik saja dia membaca Ayat Kursi api menyala besar seperti kawah gunung berapi. Kepala melayang-layang itu tidak dapat mengelakkan diri dari api yang menyala. Bahang panas itu menyebabkan seluruh mukanya menjadi merah, kulitnya mengerekot, rambut mengerbangnya habis hangus. “Cukup jangan baca lagi Amid.......” rintih kepala itu terawang-awang seperti periuk tergagang diatas tunku masak. Api terus menyala membakarnya, sedangkan dia tidak dapat melarikan diri dari api berkenaan. “Kalau tak tahan, berambus kau!” perintah Dukun Hamid. “Kawan tak tahu jalan...” “Kenapa datang kau tahu jalan?” “Latip yang bawa” “Kau jangan bohong!” “Memang Latip bawa aku......” “Kalau kau tak tahu jalan, kau tahanlah lagi.......!” kata Dukun Amid membacakan lagi ayat kursi. Terjerit-jerit kepala terawang-awang itu bila api semakin menyala hingga dia tenggelam di dalamnya. Seluruh mukanya habis hangus dijilat api menyala. Dia terketar-ketar menahan kesakitan. Ketika ini orang-orang yang menyaksikan Latip Baran nampak muka Latip Baran semakin banyak memercik peluh. Dia mengelepar ke kiri ke kanan bagaikan tersiksa menahan kesakitan. Tok Uda Badin pula membongkok sedikit merapatkan mulutnya ke telinga Latip Baran. Dia terus azan pada bahagian telinga kanan Latip Baran. Setiap kalimat azan berkumandang Latip Baran semakin mengeliat kesakitan. Dukun Amid nampak yang mengeliat itu bukan Latip Baran tetapi kepala yang terapung-apung tidak bertubuh di bawah pokok asam putat. Azan yang dikumandangkan oleh Tok Uda Badin benar-benar menyeksakan kepala berkenaan. Kemana saja dia cuba melarikan diri gema azan itu tetap memukulnya bertalu-talu. “Ampun Tok Uda !.. Ampun.......” rintih kepala itu terketar-ketar menahak seksa. “Aku tak ampunkan kau. Aku mahu kau tinggalkan Latip!” jerkah Tok Uda Badin keras. Dukun Amid semakin berani kerana Tok Uda Badin sendiri menentang lembaga tersebut. “Aku tak tahu jalan balik.....” sahut lembaga itu merayu-rayu. “Aku tak peduli sama ada kau tahu jalan atau tak tahu jalan balik “ kata Tok Uda Badin lebih keras. “Aku tak mahu layan setan. Kalau kau tahan tunggulah ayat-ayat Allah ini...” ujarnya sambil mulutnya kumat kamit. Lembaga itu terjerit-jerit kesakitan, Tetapi Tok Uda Badin tidak menghiraukannya. Dia terus membaca kalimat-kalimat dari ayat Quran. Seluruh kawasan tempat lembaga itu bertahan bergegar kuat. Api membakar dari tiap penjuru. Kepala itu tenggelam dalam nyala api seperti kawah gunung berapi. "Tolong....tolong.....tolong Tok Uda !” rintih kepala yang terperangkap dalam api marak menyala. Namun Tok Uda Badin tidak menyahut. Dia terus membaca kalimat-kalimat Allah. Dia tidak melayan langsung kata-kata kepala seperti dilakukan oleh Dukun Amid.
Mostrar más ...
174
0
#KoleksiTokAwangNgah KEPALA MELAYANG DI POKOK ASAM (Bab 48 bahagian 2) Ketika itu barulah Latip Baran mengerakkan kepalanya sama seperti Dukun Amid juga. “Tolong tengok-tengokan Latip tu” Tok Uda Badin menggamit Pak Itam Nong. Sementara Pak Itam Nong menggamit Sarip Juling. Mereka berdua duduk melutut berhampiran dengan Latip Baran. Sekali gus Latip Baran bingkas mahu bangun. Tetapi cepat-cepat Pak Itam Nong memaut dadanya. Dia direbahkan semula. Sarip Juling pula menerpa ke arah kaki Latip Baran. Beberapa orang lelaki yang ada di serambi juga menerpa masuk setelah dipanggil oleh Mak Bidan Mun. Mereka sama-sama membantu memegangkan Latip Baran yang mula meronta kuat. “Celaka kau Amid, kenapa kau panggil orang tua cabuk ni !” bentak Latip Baran. Suaranya garau jauh di kerengkung. Suara itu tidak sama dengan suara Latip Baran sebenarnya. “Celaka kau Amid !” gertunya lagi. Dukun Amid tidak menyahut. Dia sudah semakin jauh ditolak oleh Tok Uda Badin menembusi kawasan gelap. Dia sampai di bawah pokok asam putat di pinggir tanah perkuburan. Tiba-tiba saja sebuah kepala sebesar reban ayam melayang-layang menerpa ke arahnya. Kepala itu tidak bertubuh. Matanya tersembul merah, pipinya berkedut-kedut, rambutnya mengerbang serta dahinya bertanduk. “Celaka kau Amid, kenapa kau bawa orang tua cabuk tu...... !” herdik kepala melayang-layang iyu. Dia berligar-ligar juga mahu menerkam ke arah Dukun Amid. Tetapi setiap kali dia mahu menerkam dirinya terpelanting ditolak oleh suatu kuasa yang tidak diketahui dari mana. “Siapa?” sahut Dukun Amid marah. “Orang tua tu..........!” mulutnya memuncung panjang menunjukkan ke arah Tok Uda Badin bersila duduk di awang-awangan. “Kau takut dia?” herdik Dukun Amid macam menyindir. Kepala itu tidak menyahut. Tetapi mukanya tetap marah kerana tidak dapat menghampiri Dukun Amid. “Selama ini kau menyorok dari aku, kenapa sekarang kau keluar?” soal Dukun Amid lagi. “Celaka kau, celupar sangat mulut kau !” kepala melayang-layang itu mengertap bibir. “Macam mana aku nak menyorok dari orang tua tu, panas badan aku. Tempat ini sangat panas...” katanya geram. “Kalau panas berambuslah kau !” bentak Dukun Amid. “Macam aku nak pergi, aku tak ada jalan. Biarlah Latip tunjukkan jalan aku...” kepala itu tersengih-sengih mengerling ke arah Dukun Amid. “Tinggalkan Latip! “ suara Dukun Amid keras. “Kalau kau tahu jalan datang, fasal apa tak tau jalan balik” ujar Dukn Amid lagi. Belum sempat kepala itu menyahut, Dukun Amid nampak Tok Uda Badin menghembus ke arah kepala melayang – layang itu. Panah-panah berapi menjunam datang beratus-ratus. Kepala itu terjerit-jerit lalu bertukar menjadi kepulan asap hitam yang memanjang macam menungkat ke langit. Tetapi panah berapi itu menujah juga ke arah kepulan asap sambil terbakar. Api menyala membakar kepulan asap hitam menungkat ke langit. “Tolong ....jangan bakar aku...” kepulan asap itu memekik bergaung dari udara. “Orang tua ni tak sama macam kau Amid, tak pernah aku jumpa lagi macam ni ilmunya” suaranya merintih menahan kesakitan. “Kau fikir kau boleh olok-olokkan aku ye?” ejek Dukun Amid memerhatikan kepulan asap hitam itu mengeliat-geliat kesakitan. “Sekarang kau cubalah menyorok diri kau !” jerkah DukunAmid mencabar lembaga hitam yang menjelma dalam kepulan asap itu. “Aku tak dapat menyorok...” pekik lembaga itu sekuat hati. “Tidak boleh menyorok berambuslah!” Cabar Dukun Amid lagi. Kepulan asap itu bertukar menjadi batu kerikil. Dukun Amid kumat kamit membaca sesuatu. Kemudian dia mendengar Tok Uda Badin menyuruhnya membacakan ayat: Wallaunna qurana suriyat bihiljibalu auqutiat bihilar’d auqulimma bihilmaut... Dukun Amid mengikut saja apa yang disuruh oleh Tok Uda Badin. Sebaik saja dia membaca ayat tersebut tiba-tiba halalintar berdentum menyebabkan batu kerikil itu berkecai. Sekali lagi jerit lembaga hitam itu bergema melalui pekikan Latip Baran. Meronta-ronta dia menahan kesakitan sekalipun yang dilihat orang-orang kampung Latip Baran meronta-ronta. “Berani kau dengan Tok Uda Badin !” Dukun Amid menyindir.
Mostrar más ...
124
0
“Aku tak akan terpedaya oleh tipu daya setan.!” Jerkahnya setiap kali kepala yang terbakar itu merintih meminta pertolongan. Akhirnya kepala itu mengaku akan pergi dari situ. Dia tidak sanggup lagi menghadapi seksaan yang demikian dasyat. “Aku pergi Tok Uda... Aku pergi. Cukuplah, hentikan membaca ayat-ayat itu. Aku tak tahan lagi......” katanya terketar-ketar. “Kalau nak pergi, pergilah!” sahut Tok Uda Badin tidak menghiraukan rintihan tersebut. Dukun Amid dapat belajar dari cara Tok Uda Badin menghadapi hantu tinggi yang menjelma sebagai kepala sebesar reban ayam itu. Tok Uda Badin terus menyerang dengan tidak memperdulikan apa saja rintihan lawannya. Kalau dilayan sudah tentulah lawannya dapat mengelakkan dari terus diserang. Lawannya akan mencari helah tidak mahu berundur. Inilah tipu daya setan yang tidak dapat memerangkap Tok Uda Badin. “Latip tak patut...” ujar kepala itu lagi merintih-rintih. “Aku dah beri dia pelindung, tapi tak dijaganya. Aku minta balik dia tak beri. Sebab itulah aku marah” dia menjelaskan dengan harapan dapat menarik perhatian Tok Uda Badin. Tetapi Tok Uda Badin tidak menyahut. Mulutnya terus kumat-kamit membacakan kalimat-kalimat dari Quran. Api terus marak menyala seperti kawah gunung berapi. Kepala itu tidak dapat melarikan diri dari disambar oleh api dari segenap penjuru. Sebahagian kepala itu sudah menjadi bara merah. Sedikit demi sedikit debu gugur tidak bertahan. Debu itu dihembus oleh Tok Uda Badin hingga hilang di udara. Dukun Amid mengibas-ngibas debu yang berterbangan itu dengan belakang tangannya. Kira-kira tengah malam kemnudiannya barulah Latip Baran sedar dari pengsannya. Dia macam orang bingung tidak tahu apa yang berlaku keatas dirinya. Hampir sebulan selepas itu barulah Latip Baran pulih betul. Barulah dia dapat mengingat kejadian yang dialaminya. Bulu betis yang didapatinya dari hantu tinggi itu sebenarnya sudah hilang entah kemana. Dia selitkan celah atap di kepuk padi. Satu pagi apabila dilihatnya, benda itu tidak ada lagi. Rupa-rupanya benda itu sudah diambil oleh anaknya Din yang lahir bersama kelongsong dulu. Dia telah membakar benda itu yang disangkanya ijuk enau. Pada mulanya Latip Baran menyangka tidak ada apa-apa masaalah apabila bulu betis itu hilang. Hinggalah dia diterkam oleh kepala tidak bertubuh sebesar reban ayam di bawah pokok asam putat di pinggir kubur. “Jangan sekutukan Allah dengan yang lain. Hanya dia yang disembah dan kepadanya meminta pertolongan” Tok Uda Badin mengingatkan dia. Cerita mengenai Latip Baran ini diceritakan juga oleh nenek saya. Walaupun kisanya sudah berlalu terlalu lama, dan Latip Baran itu pun sudah lama meninggal dunia , tetapi banyak menafaat yang dapat saya fikirkan. Makhluk-makhluk ghaib ini memang sukar kita lihat dengan pancaindera biasa. Saya sendiri tidak mahu bertemu dengan makhluk-makhluk ghaib dari syaitan ini., tetapi insya Allah saya tidak akan berundur kalau sudah terpaksa menentangnya. Segala apa yang diturunkan oleh Tok Uda Badin pada anak cucunya, saya kira cukup untuk dipergunakan menentang syaitan selagi berpegang kepada LAILLA HA ILLALLAH........... TAMAT Bab 47 & 48. Jom ajak kawan-kawan sekali join telegram .
Mostrar más ...
237
0
“Siapa agaknya kalau bukan Dukun Mun Amid ni?” Pak Itam Nong berpaling pada Mak Bidan Mun. “Cuba-cubalah Tok Uda Badin” kata Bidan Mun perlahan. “Berubat ni bukan nak kira dukun besar dukun kecik, yang pentingnya ikut rasi’ beritahunya mengingatkan. “Betullah kata Kak Mun tu” sahut Dukun Amid. Dia sendiri tidak berkecil hati kalau Tok Uda Badin guru agama di kampung itu boleh mengubati Latip Baran. Tentulah Tok Uda Badin yang sudah belajar mengaji pondok sampai ke Sumatera itu mempunyai banyak pengalaman juga. “Cubalah panggilkan Tok Uda Badin. Jangan lengah lagi.....” ujarnya menggesa Pak Itam Nong supaya segera memanggil Tok Uda Badin. Disebabkan Dukun Amid tidak sanggup lagi mengubati Latip Baran, maka dipanggillah Tok Uda Badin. Sarip Juling disuruh ke rumah Tok Uda Badin memanggil orang tua itu. Apabila Tok Uda Badin datang dia pun diberitahu mengenai nasib yang menimpa Latip Baran. Kisah Latip Baran ditemui terbaring tidak sedarkan diri di bawah pokok asam putat berhampiran tanah kubur semasa mahu memasang jerat ke hutan, memang mengherankan mereka. Kalau mahu dikatakan ada orang sakit hati terhadapnya lalu memukul curi dari belakang, tidak ada kesan-kesan kena pukul. Tok Uda Badin tetap tenang apabila diberitahu mengenai Latip Baran dijumpai oleh Sarip Juling berbaring tidak sedarkan diri. Dia bersila menghadapi tubuh Latip Baran yang terkejang tidak bergerak. Cuma nafasnya saja turun naik kencang. “Mid.......” Tok Uda Badin menggamit Dukun Amid. “Kau gunakan kepandaian kau, biar aku membantu” kata Tok Uda Badin mengertap bibir. Dukun Amid mengangguk. Dia mara ke kepala Latip Baran. “Emmm, dah aku nasihatkan dia” Tok Uda badin menghela nafas pendek. Buangkan benda tu, buangkan! Dia degil juga nak simpan. Setan, mana pula boleh buat berjanji!” gerutunya bila kenangkan Latip Baran berkeras tidak mahu membuang bulu betis yang diberi kepadanya oleh hantu tinggi. Orang ramai berkumpul di rumah Latip Baran tidak berkata apa-apa. Mereka serahkan semuanya kepada pada kesanggupan Tok Uda Badin dan Dukun Amid saja. “Mulalah Mid......” kata Tok Uda Badin ke arah Dukun Amid. Dukun Amid mengangguk. Mulutnya kumat kamit sambil matanya pejam. Lama kelamaan peluh memercik di dahi Dukun Amid. Matanya tetap terpejam dengan mulut kumat kamit. Sementara Tok Uda Badin mengangkat kedua belah tangannya. Tapak tangannya dihalakan kepada Dukun Hamid, bukannya pada Latip Baran. Sekali sekala dia mengenjur-ngenjur tangannya menolak sesuatu ke arah Dukun Amid. BERSAMBUNG... Jom ajak kawan-kawan sekali join telegram .
Mostrar más ...
191
0
#KoleksiTokAwangNgah KEPALA MELAYANG DI POKOK ASAM (Bab 48 bahagian 1) Sejak mendapat bulu betis dari lembaga tinggi yang dipercayai sebagai hantu tinggi itu, Latip Baran semakin cepat naik panas baran kalau tersinggung. Dia tidak peduli siapa saja akan diiserbunya. Tetapi orang-orang kampung tidak layan sangat sekiranya Latip Baran tiba-tiba naik berang. Dia akan mati akal kalau orang tidak mahu menentangnya. Cuma sekali Bakri Pekak menghunus parang di depannya fasal permatang sawah kena roboh. Apabila permatang sawah dirobohkan air masuk ke lopak sawah Bakri Pekak sampai anak benihnya habis diacupi air. Bakri Pekak menuduh Latip Baran yang merobohkan permatang disebabkan sawah mereka bersempadan. Tetapi Latip Baran menafikan. Pada mulanya Latip Baran tidaklah tiba-tiba saja memberang. Dia bercakap perlahan saja mengatakan bukan dia yang membukakan pengempang di permatang sawah. Bakri Pekak tidak peduli akan jawapan Latip Baran. Cepat-cepat dia menghunus parang mahu mengertak Latip Baran. Orang-orang kampung yang sama ke sawah segera datang mahu meleraikan. Mereka datang menyabarkan Bakri Pekak yang sudah mula naik berang. Tiba-tiba saja orang-orang yang ada di situ melihat parang dari tangan Bakri Pekak terpelanting. Dia kemudian berlari keliling sawah memekik-mekik minta pertolongan, pada hal Latip Baran tercegat saja berdiri di atas permatang. Tidak lama kemudian Bakri Pekak jatuh di pinggir sawah. Terpaksa pula panggil Dukun Amid untuk memulihkannya. Dukun Amid terpaksa mengebas dengan kain hitam, barulah Bakri Pekak dapat dipulihkan. Itu pun dia kelihatan masih dalam ketakutan. Setelah dia pulih betul barulah Bakri Pekak menceritakan mengapa dia pengsan ketika menghunus parang di depan Latip Baran. “Aku nampak Latip Baran bukan main besar. Dia berdiri, kepalanya sampai kat awan....”beritahu Bakri Pekak seram sejuk mengenangkan peristiwa tersebut. Sejak itu orang tahu Latip Baran tidak boleh dicabar. Cerita mengenai pokok kelapa tumbang semasa dia menjemput Tok Uda Badin pun sudah diketahui oleh orang-orang kampung. Pokok kelapa itu tumbang akibat disepak oleh Latip Baran. Memang sudah sah bahawa Latip Baran sudah berhampir yakni mendapat pertolongan dari lembaga tinggi yang memberikan dia bulu betis itu. Tiba-tiba satu kampung menjadi gempar bila Latip Baran jatuh sakit tidak sedar diri. Seluruh badannya berpeluh. Sehingga satu minggu dia terlentang di tengah rumah, masih juga tidak pulih. Dukun Amid yang dipanggil mengubati Latip Baran juga semacam hilang akal kerana segala usahanya tidak berjaya memulihkan Latip Baran. “Kena berubat air tawar ni ......” beritahu Dukun Amid pada Mirah isteri Latip Baran. Mirah tahu apabila Dukun Amid sudah menggunakan air tawar bermakna penyakit Latip Baran terlalu teruk. Bukan senang Dukun Amid mahu menggunakan air tawar iaitu menyediakan 7 geluk air dengan 7 jenis bunga. Hanya penyakit yang tenat sahaja memerlukan Dukun Amid berubat air tawar ini. Pantang larang juga mesti dijaga supaya tidak cabuh. Orang yang berdiri di tanah tidak dibenarkan melaung memanggil orang di atas rumah, sementara orang di atas rumah pula dilarang dilarang menyahut sebarang panggilan dari halaman rumah. Orang yang mencari tujuh jenis bunga itu juga tidak dibenarkan bercakap sepatah pun sekalipun ditegur oleh jiran-jiran. Demikianlah pantangnya bila sudah sampai kepada peringkat berubat air tawar. Di hadapan tangga rumah juga akan digantung daun nyiur tujuh helai sebagai tanda di rumah itu sedang berubat air tawar. Sebab itulah apabila Dukun Amid memberitahu dia bahawa Latip Baran akan dikenakan berubat air tawar, Mirah sudah semakin resah. Dia tahu penyakit Latip Baran semakin tenat. Biasanya siapa sudah sampai pada peringkat berubat air tawar dengan Dukun Amid, peluang untuk sembuh adalah tipis. Ini menyebakan air mata Mirah cepat tergenang di pelupuk mata. Dia merasakan Latip Baran tempat bergantung hidup anak beranak sudah tidak dapat diselamatkan lagi.
Mostrar más ...
148
0
Bagaimanapun dia masih berharap Dukun Amid mampu memulihkan penyakit suaminya. Lainlah kalau sudah tiga kali naik berubat air tawar. Kalau setakat sekali naik tentulah penyakitnya masih boleh diubat. Dukun Amid juga sekadar menolong, kuasa untuk menyembuhkan penyakit Latip Baran hanya pada Allah saja. Ini memang Mirah faham benar-benar. Ayahnya Pak Itam Nong selalu ingatkan dia semenjak Latip Baran jatuh sakit tiba-tiba dengan tidak bersebab. Pada mulanya dia hanya memberitahu Mirah untuk ke hutan memasang jerat. Tetapi tidak lama kemudian Sarip Juling menemui dia terbaring dibawah pokok asam putat menuju ke kubur. Kebetulan Sarip Juling pergi ke belukar kubur mahu melepaskan kambingnya. Cepat-cepat Sarip Juling memberitahu Pak Itam Nong mengenai Latip Baran yang dijumpai terbaring tidak sedar diri itu. Hanya itu sajalah puncanya yang diketahui oleh orang-orang kampung. “Siap-siaplah perkakasnya untuk berubat air tawar...”jelas Dukun Amid sebelum meninggalkan rumah Mirah. Semua permintaan Dukun Amid terpaksalah dipenuhi. Tujuh geluk air dengan tujuh jenis kuntum bunga, mayang pinang belum terurai, bertih, kain hitam, dan tujuh jenis limau. Itulah perkakas ramuan perubatan yang mesti disediakan. Mak Ibah sendiri menyediakan bersama suaminya Pak Itam Nong. Mirah memang tidak boleh diharapkan lagi. Sejak seminggu Latip Baran ditemui oleh Sarip Juling terbaring di bawah pokok asam putat, dia sudah semacam hilang akal. Dia tidak tahu apa pun kalau disuruh sediakan itu dan ini. Semuanya terserah kepada Mak Ibah dan Pak Itam Nong saja. Pada malam Dukun Amid memulakan pengubatan air tawar itu dia meminta semua pelita dipadamkan. Hanya bau asap kemenyan saja memenuhi segenap ruang. Beberapa saat kemudian rumah itu bergegar kuat seperti dilanggar benda besar. Setelah selesai Dukun Amid mengubati, pelita pun dipasang semula. “Cuba suluh di bawah apa bendanya tadi tu....” perintah Dukun Amid. Cuma Sarip Juling yang memberanikan hati mengambil pelita untuk turun ke tanah. Sampai di kaki tangga Sarip Juling terpekik menyebabkan orang-orang yang ada di atas rumah menyerbu kemuka pintu. “Ada apa Rip?” tanya Pak Itam Nong. “Itu, itu......” sahut Sarip Juling tergagap-gagap. Dia menunjuk ke arah tapak kaki. Tumitnya saja sebesar nyiru. “Besarnya tapak kaki...” katanya gementar. “Huh, ini kerja orang atas ni, “ ujar Dukun Amid perlahan. Dia juga kelihatan gementar bila memerhatikan tapak kaki yang berbekas di muka tangga. “Tak terkerjakan dek aku ni......” keluhnya lemah macam tidak yakin lagi akan kebolehannya dapat mengubat Latip Baran. “Habis macam mana?” Pak Itam Nong cemas dengan sikap Dukun Amid seakan-akan menyerah kalah. Dukun Amid geleng kepala. Dia sendiri tidak tahu bagaimana mengubati Latip Baran. Pengalamanya sebagai dukun selama ini sudah dicurahkannya bagi mengubati Latip Baran. Tetapi ternyata dia tidak dapat menyaingi hantu tinggi yang menganggu Latip Baran sekarang. Memang dia tahu Latip Baran sudah diganggu hantu tinggi. Latip Baran sendiri pernah memberitahunya mengenai bulu betis yang diberi kepadanya. Tetapi mengapa sekarang hantu tinggi ini menganggu? Pada hal bulu betis itu sudah diberikan kepada Latip Baran! Setahu Dukun Amid siapa saja sudah mendapat barang dari makhluk-makhluk ghaib, maka dirinya sentiasa bersahabat dengan makhluk berkenaan. Masakan pula makhluk ghaib seperti hantu tinggi itu menganggu Latip Baran yang sudah bersahabat. Boleh jadi juga Latip Baran tidak menjaga hati sahabatnya . Sepatutnya hati sahabatnya mesti dijaga. Kalau dia mahukan ayam panggang separuh masak, Latip Baran mesti sediakan. Dia mesti sediakan ancak untuk memberi makan sahabatnya. Dengan cara itulah saja hubungan persahabatan akan terjalin. “Macam mana dukun?” tanya Pak Itam Nong lagi. “Aku tak sanggup lagi.....” keluh Dukun Amid. “Macam mana fikir awak Kak Mun?” dia berpaling pada Bidan Mun yang tersandar pada dinding induk rumah. “Kalau dah Amid tak sanggup, kenalah cari orang yang sanggup....” Bidan Mun mengunyam-ngunyam pinang di mulutnya.
Mostrar más ...
153
0
“Eh, bukankah kau pergi jemput dia?” Pak Itam Nong keheranan. “Tok Uda dah kemari semasa aku sampai ke rumahnya....” beritahu Latip Baran perlahan. “Bila kau ke rumah Tok Uda?” Mak Bidan Mun mencelah. “Kejap ni....” “Kau tak singgah mana-mana?” “Tak........” “Mengapa baru balik?” “Aku tak kemana-mana pun............” “Sah, dah sah laa......” ujar Mak Bidan Mun tenang. “Nasib baik aku suruh kau panggil Tok Uda“ dia menjelaskan mengapa dia menyuruh Latip Baran memanggil Tok Uda Badin. “Mengapa pula tu Bidan?” Pak Itam Nong yang masih tidak memahami keadaan sebenarnya. “Kalau kita panggil Dukun Amid tadi, bukan dianya yang datang. Orang lain yang datang.....” katanya berpaling pada Tok Uda Badin. Tok Uda Badin hanya tersengih-sengih mendengar kata-kata Mak Bidan Mun. Dia pun tidak suka Mak Bidan Mun memperkecilkan Dukun Amid. Masakan Dukun Amid tidak tahu bagaimana menghadapi tipu muslihat syaitan dan iblis. Bagaimanapun dia percaya Mak Bidan Mun tidak memperkecilkan Dukun Amid itu. “Dah dua jam anak kau lahir, baru sekarang kau balik......? Mak Ibah macam memarahi menantunya. ”Eh, aku kayuh laju basikal tu, tapi ada orang yang menghadang,” rungut Latip Baran. “Orang menghadang?” Pak Itam Nong bertambah heran. Latip Baran mengangguk “Orang tinggi, orang tinggi....”ujarnya mula merasa meremang bulu tengkuk. Perutnya mula mula memulas-mulas setiap kali mengerling ke arah Tok Uda Badin. “Itulah, itulah....dah sah! Orang tinggi tu ganggu Mirah tadi.” Jelas Mak Bidan Mun perlahan. Dia sudah nampak gangguan tersebut yang menyebabkan Mirah terlalu sukar melahirkan anak. Sebab itulah Mak Bidan Mun segera menyuruh panggilkan Tok Uda Badin untuk memperdayakan hantu tinggi tersebut. Apabila hantu tinggi memintas perjalanan orang yang memanggil Tok Uda Badin, tentulah dia terlalai terhadap gangguannya pada Mirah. Tipu muslihat Mak Bidan Mun berjaya. Hantu tinggi berkenaan terpaksa memintas Latip Baran. Sementara Latip Baran pula mempunyai semangat yang kuat sehingga berani menerkam ke arah hantu tinggi tersebut. Sebab itulah dia tidak dapat memperdayakan Latip Baran. Dalam masa yang sama Tok Uda Badin seolah-olah teringatkan saja Mirah sedang mengandung dan menghadapi kesulitan. Walaupun Mirah itu cuma pangkat cucu saudara saja kepadanya, tetapi Tok Uda Badin merasakan sesuatu yang mendorongkan dia supaya menjengah perempuan itu. Lantas dia memberitahu isterinya mahu ke rumah Latip Baran, kerana dia dijemput oleh Latip Baran. Bilakah Latip Baran menjemput, Mak Wan Yut tidak tahu. Dia hanya diberitahu oleh suaminya bahawa Latip Baran memintanya datang ke rumah. Mak Wan Yut pun tidak peduli sangat kalau suaminya mahu menjengah Mirah. Kalau tidak disebabkan dia kurang sihat, mahu juga dia sama menemankan suaminya ke rumah Latip Baran. Tidak lama selepas Tok Uda Badin sampai, Mirah pun selamat melahirkan anak. Tetapi bayi itu lahir di dalam kelonsong nipis seperti belon. Terpaksa pula Mak Bidan Mun mengoyakkan kelonsong nipis itu. Sebaik saja kelonsong nipis itu dikoyakkan barulah bayi itu dapat dikeluarkan, dan barulah dia menangis seperti lazimnya bayi dilahirkan. Mula-mula terkejut juga Mak Ibah dan Pak Itam Nong melihatkan anaknya melahirkan bayi seperti belon getah. Tetapi setelah diberitahu oleh Mak Bidan Mun memang pernah berlaku ada bayi yang dilahirkan di dalam kelonsong, barulah mereka berasa lega. Mak Bidan Mun juga memberitahu bayi itu biasanya keras hati, dan kalau diberi makan kelonsongnya apabila dia sudah dewasa nanti, nescaya akan menjadi kebal dan tidak lut oleh senjata besi. Bagaimanapun setelah dinasihatkan oleh Tok Uda Badin, mereka semua setuju supaya kelonsong itu ditanamka bersama dengan uri tembuni. Ketika bayi ini lahirlah Latip Baran bergelut hebat dengan hantu tinggi itu. Setelah merasa gagal menghalang usaha Mak Bidan Mun dan Tok Uda Badin barulah hantu tinggi itu menyerah kalah dengan memberikan bulu betisnya kepada Latip Baran. Dengan cara itulah saja dia dapat memperdayakan Latip Baran supaya mengikut kemahuannya.
Mostrar más ...
175
0
#KoleksiTokAwangNgah LEMBAGA TINGGI MENGHADANG JALAN (Bab 47 bahagian 2) Lama juga dia tercegat di situ. Serba salah sangat dia mahu memanggil orang tua berkenaan. “Assalamualaikum....” dia melaung dari tengah halaman. Tidak ada siapa menyahut. Rumah itu sunyi saja. Kesan titis hujan masih ada dicucur atap. Malam itu hujan benar-benar turun mencurah-curah. Latip Baran percaya dia tidak bermimpi menemui lembaga hitam yang tinggi sampai kepalanya mencecah awan. “Tok Uda........” Latip Baran memanggil kuat. Tidak lama kemudian pintu hadapan dibuka. Mak Wan Yut isteri Tok Uda Badin tercegat di situ memegang pelita ayam, puas dia terhangak-hangak ke tengah halaman tetapi tidak dpat dicamnya Latip Baran yang tercegat di situ. “Siapa.........................?” tanya Mak Wan Yut. “Aku..... aku Latip..... lakinya si Mirah” beritahunya sambil rapat ke tangga. “Apa halnya lagi Tip ?” perempuan itu bagaikan terkejut melihat Latip Baran mendapatkannya. “Mak Bidan Mun suruh aku panggilkan Tok Uda,” dia menjelaskan perlahan. “Eh, tadi bukan ke kau yang datang...” kata Mak Wan Yut keheranan. “Tok Uda kau turun dengan kau tadi. Lepas Isyak tadi kau datang jemput. Tak ada Tok Uda kau balik....” ujarnya macam tidak percaya dengan keterangan Latip Baran. Terdiam Latip Baran mendengar penjelasan Mak Wan Yut. Siapa pula yang datang menjemput Tok Uda Badin? Kalau dia mahu menceritakan kepada Mak Wan Yut mengenai kejadian yang menimpanya tentu perempuan itu tidak akan percaya. Tetapi bulu betis yang diberi oleh lembaga masih ada lagi digenggamnya. Semakin lama dia berdiri di kai tangga rumah dia merasa perutnya memulas-mulas. Sekali sekala terasa mahu muntah pula. Latip Baran terpaksa menahan keadaan tersebut. “Tok Uda dah pergi ke rumah aku?” Latip Baran keheranan. “Iya........” jelas Mak Wan Yut. “Bukan ke kau yang jemput tadi!” kata perempuan itu lagi. Serba salah juga Latip Baran mahu memberitahu perkara sebenarnya. Dia belum sampai lagi ke rumah tersebut, belum bertemu lagi dengan Tok Uda Badin. Kalaulah tidak dihalang oleh hantu tinggi di tengah perjalanan tentu sudah lama dia sampai ke situ. Hatinya mula gelisah bila mengenangkan keadaan isterinya Mirah. “Tak apalah.....” beritahu Latip Baran tergesa-gesa mencapai basikalnya yang di sandarkan ke pintu pagar. Cepat-cepat dia mengayuh basikal balik ke rumah. Tentu ada sesuatu yang buruk menimpa isterinya Mirah. Mustahil dia sudah memanggil Tok Uda Badin seperti diberitahu oleh Mak Wan Yut, pada hal dia tidak dapat melepasi diri dari halangan hantu tinggi. Kalau benar Tok Uda Badin sudah pergi ke rumahnya bagaimana tidak bertemu dengannya di pertengahan jalan? Pada hal itu sajalah lorong ke rumah Tol Uda Badin. Latip Baran mula rasa gementar. Mungkinkah rumah yang di tujunya tadi benar-benar rumah Tok Uda Badin? Bagaimana kalau rumah itu sebahagian dari muslihat hantu tinggi juga untuk melambat-lambatkan dia? Sudah tentu isterinya sendiri akan menghadapi bahaya! Sejak itu Laip Baran sudah mula memikirkan bahawa bulu betis hantu tinggi yang diperolehinya itu akan membawa petaka. Kalau dia terus menyimpannya bererti dia akan terus diganggu seperti sekarang. Masakan Mak Wan Yut mahu berbohong dengannya mengenai Tok Uda Badin sudah pergi kerana dipanggil oleh dia sendiri. Sedangkan dia belum lagi bertemu dengan orang tua berkenaan. “Aku bunuh kau !” Latip Baran mengertap bibir. Marah benar dia pada hantu tinggi yang menganggu keluarganya. Sudah tentu perbuatan hantu tinggi itu mengelirukan Tok Uda Badin, sehingga dia menyangka dijemput. Dia percaya Tok Uda Badin juga sudah diperdayakan oleh hantu tinggi. Dia terus mengayuh basikal cepat-cepat. Sekali sekala kokok ayam memanjang memecahkan keheningan malam. Kokok ayam itu menandakan dinihari sudah semakin larut. Subuh sudah hampir akan menjelang. Ah, telalu lama dia diperdayakan oleh hantu tinggi. “Bangsat kau orang tinggi......” dia tidak dapat menahan sabarnya. Kalau dia terserempak lagi hantu tinggi itu dia akan hentakkan dengan lampu picit. Dia akan serbu tidak peduli apa.
Mostrar más ...
126
0
Setelah mendengar cerita Mak Bidan Mun barulah Pak Itam Nong menyedari bahawa keluarganya sudah diperdayakan oleh hantu tinggi. Sekiranya Mak Bidan Mun menyuruh Latip Baran memanggil Dukun Amid, sudah tentu perjalanan Latip Baran terbantut. Dukun Amid juga tidak akan dapat ditemui oleh Latip Baran. Ketika ini sudah tentulah hantu tinggi itu menjelma seperti Dukun Amid dan datang ke rumah mereka. “Alhamdulillah, kita sudah diselamatkan oleh Allah......” beritahu Tok Uda Badin ketika turun ke bilik air untuk mengambil wuduk. “Eloklah aku bersubuh di rumah kau. Siang sikit nanti baru lah oleh balik ke rumah” katanya mencapai lampu picit. Cepat-cepat pula Pak Itam Nong menunjukkan jalan ke perigi kepada Tok Uda Badin. Latip Baran pula selepas melihat bayinya yang baru lahir, terus berbaring di sebelah isterinya Terasa badannya terlalu letih setelah menghadapi suasana yang belum pernah dialaminya selama ini. Memang terkejut juga Pak Itam Nong melihat tiba-tiba saja pokok kelapanya tumbang melintang di tengah halaman. Dia terdengar juga bunyi kayu tumbang semasa Latip Baran balik, tetapi tidak disangkanya pokok kelapa di hujung halaman tumbang. Apa lagi bunyi kayu tumbang itu sayup kedengaran. “Agaknya hujan semalam pokok kelapa ni tumbang.....”kata Tok Uda Badin tenang. “Hujan semalam ributnya tak kuat Pak Uda” jelas Pak Itam Nong. Pak Itam tidak percaya pokok kelapa itu tumbang kalau sekadar hujan dan ribut kencang. Kalau ribut mengapa pokok kelapa yang sebatang itu saja tumbang? Tetapi dia tidak mahu menyoal Tok Uda Badin lagi. Orang tua itu pun bukan suka sangat membebel tidak tentu hujung pangkal. Sejak dia balik dari belajar pondok di Sumatera memang Tok Uda Badin tidak suka bercakap banyak. Dia hanya dikenali sebagai guru membaca Quran di kampung itu. Selain dari itu dia tidak akan mahu berbual-bual kosong di kedai-kedai kopi. Masanya banyak dihabiskan di suraunya. Pagi-pagi Tok Uda Badin akan ke sawah bersama Mak Wan Yut. Itulah saja mata pencariannya. Dia tidak membeli barang-barang dari kedai kecuali garam. Lainnya semua dibuat sendiri. Gula dibuatnya dari air tebu, kopi ditumbuknya sendiri, ikan kering dibuat sendiri, sayur-sayuran ditanam di kebunnya. Padi, sawahnya sendiri ada. Pendek kata kehidupan Tok Uda Badin berlainan dari orang-orang kampung lain. Setelah selesai menunaikan fardu Subuh, Tok Uda Badin minta diri untuk balik ke rumah. “Nantilah minum dulu Pak Uda” Mak Ibah cuba menahan. Sampai di muka pintu serambi Tok Uda Badin berhenti sebentar. Kemudian katanya “ Kalau ada apa-apa barang yang didapati oleh Latip malam tadi, suruh dia buang aje” Dia tidak menjelaskan apa maksudnya, tetapi itu sajalah yang dipesankannya. “Minumlah dulu..” ulangi Mak Ibah. “Tak apalah Ibah, nanti gaduh* pula Mak Ibah kau” katanya (*gaduh bererti risau atau susah hati). Ketika dia balik itu Latip Baran masih lagi tidur nyenyak.Oleh itu dia pun berpesan kepada Pak Itam Nong. Demikianlah diceritakan oleh aruah nenek saya mengenai Mak Bidan Mun iaitu nenek kepada emaknya. Aruah nenek saya berpindah dari kampung halamannya di Pahang mengikut aruah aki saya, dan menetap di kampung kami sekarang. Walaupun masih ramai saudara mara saya di Pahang, tetapi jarang saya kesana. Tetapi orang-orang di kampung asal saya di Pahang memang tahu mengenai Mak Bidan Mun. Bersambung pada bab 48... Jom ajak kawan-kawan sekali join telegram .
Mostrar más ...
219
0
Latip Baran sedar dia sudah terperdaya oleh hantu tinggi. Sudahlah perjalanannya dihadang, Tok Uda Badin juga diperdaya. Dia tidak percaya Tok Uda Badin datang ke rumahnya, melainkan sudah dipesongkan jauh oleh hantu tinggi supaya Mak Bidan Mun gagal menyelamatkan Mirah. Boleh jadi Tok Uda Badin sudah dilarikan oleh hantu tinggi ke hutan. Mungkin yang datang menjemput Tok Uda Badin itu ialah hantu tinggi yang menjelma menyerupai seperti dia. Bagaimana pula nasib isterinya Mirah kalau Tok Uda Badin tidak sampai? Tentu Mak Bidan Mun memerlukan sangat bantuan Tok Uda Badin, kalau tidak masakan dia menyuruh panggilkan Tok Uda Badin segera. Huh, kepalang marahnya Latip Baran bila kenangkan hantu tinggi yang menganggu tiba-tiba. Sepanjang ingatannya dia tidak pernah mengacah-acahkan antan penumbuk lesung mahu memukul sesiapa pun. Tidak pernah dia tidur di atas tanah dengan tidak beralas. Dia ingat betul-betul pantang larang supaya tidak diganggu hantu tinggi. Tetapi, mengapa hantu tinggi datang juga menganggu dia? “Aku tidak peduli kau orang tinggi!” rungut Latip Baran sambil mengayuh basikal dengan laju. “Aku tak peduli kau! Aku tau asal kau jadi, orang berburu sesat di hutan asal kau jadi!” dia mula mengingatkan cerita yang diberitahu oleh Dukun Amid mengenai hantu tinggi ini. Semua dukun mesti tahu asal usul hantu jembalang. Setiap hantu jembalang akan menjadi lemah bila diketahui asal usulnya. Sebab mereka juga berasal dari manusia kata Dukun Amid. Mereka menjadi jembalang kerana terlanggar sumpah. Sebab itu mereka datang semula mahu menganggu manusia untuk memenuhi sumpahan tersebut semata-mata untuk merosakkan manusia. Tetapi Latip Baran dengar sendiri dari mulut Tok Uda Badin lain pula. Orang tua itu mengatakan semua jenis hantu jembalang adalah termasuk dalam golongan syaitan dan iblis. Golongan syaitan dan iblis ini menjadi musuh manusia yang nyata sejak nabi Adam lahir ke dunia lagi. Asal usul syaitan dan iblis adalah dari api, demikian dijelaskan oleh Tok Uda Badin yang sudah lama menjadi guru Quran di dalam kampung. Latip Baran tidak peduli cerita siapa yang benar. Apa yang dialaminya sekarang tentu akan ditertawakan orang kalau dia menceritakan semula. Tentu siapa pun tidak akan percaya kisah dia menemui hantu tinggi. Sekali pun ditunjukkan bulu betis seperti ijuk enau itu pun mungkin orang tidak percaya juga. Satu-satunya yang akan mempercayai cerita dia tentulah Dukun Amid. “Aku bunuh kau” gerutu Latip Baran tak habis-habis menyimpan dendam pada hantu tinggi yang menghadangnya. Hampir sampai ke halaman rumahnya basikal terjelantus pada akar pokok kelapa menyebabkan dia terguling ke tanah. “Bangsat !” dia mengertap bibir lalu cepat-cepat tanpa disedarinya dia bingkas bangun menyepak perdu pokok kelapa itu melepaskan geram yang mendongkol. Tiba-tiba dia menjadi terkejut apabila pokok kelapa yang disepaknya tadi terbongkar akar hingga tersembam ke bumi. Dia juga tidak merasa sakit di kakinya semasa menyepak pokok kelapa tadi. Hanya pokok kelapa itu saja tumbang melintang di tengah halaman. Heran juga Latip Baran melihat kekuatannya yang luar biasa secara mendadak, apabila dalam keadaan terlalu marah. Dia cuba mengangkat pokok kelapa melintang tengah halaman itu. Dengan sebelah tangan saja pokok kelapa itu boleh diangkatnya sampai ke paras bahu. Ketika ini Latip Baran faham bahawa dia sudah dilindungi oleh hantu tinggi. Hari sudah mula masuk subuh, barulah Latip Baran naik ke rumah. Dalam hatinya tetap merahsiakan perubahan yang dirasainya sekarang. Cepat-cepat dia menyimpan bulu betis hantu tinggi itu di atas para dapur, sebelum menjengah isterinya di tengah induk rumah. “Kau ke mana?” tanya ayah mertuanya Pak Itam Nong sebaik saja Latip Baran menjengah. Dia tidak menyahut. Dia memerhatikan isterinya sudah selamat melahirkan anak. Tok Uda Badin juga ada terconggok menyandar belakang ke dinding. Semuanya sudah selamat. “Kemana kau?” ulangi Pak Itam Nong. “Macam mana Tok Uda Badin datang?” Latip Baran tidak menjawab sebaliknya bertanya pula.
Mostrar más ...
111
0
“Habis awak tunggu apa lagi ?” Latip Baran tidak dapat menahan sabar. “Tepilah, aku nak lalu !” bentaknya semakin berani. “Awak ambillah dulu bulu betis kawan tu, tanda kita bersahabat’ kata lembaga berkenaan. Tidak bertangguh apa-apa lagi Latip Baran pun mencabut bulu betis lembaga itu. Bulu betis lembaga itu keras dan panjang seperti ijuk enau. Sebaik saja dia mencabut bulu betis hantu tinggi itu, dia pun melompat turun dari berpaut di kaki hantu tinggi tersebut. Kemudian lembaga itu pun hilang dari pandangan. Ketika itu hujan juga sudah berhenti . Bagaimanapun cuaca masih gelap tidak kelihatan apa-apa. Latip Baran menghentak-hentak buntut lampu picit kepada handle basikal, barulah lampu itu bernyala. Dengan bersuluhkan lampu picit malap itulah Latip Baran terus menuju ke rumah Tok Uda Badin. Sampai di halaman rumah Tok Uda Badin suasana sudah sepi. Tidak ada tanda-tanda orang tua itu masih belum tidur. Latip Baran pun tidak tahu pukul berapa dia sampai di umah orang tua berkenaan. Dia percaya Tok Uda Badin belum tidur lagi, kerana rumah orang tua itu tidaklah jauh sangat letaknya dari rumah dia. Sekurang-kurangnya baru masuk Isyak ketika dia sampai di situ. Latip Baran merasa seram sejuk ketika sampai di tengah halaman rumah Tok Uda Badin. Dia merasa seluruh badannya sakit-sakit tidak menentu. Macam mana pun dia mesti memanggil orang tua itu fasal demikianlah pesan Mak Bidan Mun. Entah mengapa Mak Bidan Mun menyuruh dia memanggil Tok Uda Badin. Pada hal orang tua itu cuma guru membaca Quran saja, bukannya pawang di dalam kampung. BERSAMBUNG... Jom ajak kawan-kawan sekali join telegram .
Mostrar más ...
215
0
#KoleksiTokAwangNgah LEMBAGA TINGGI MENGHADANG JALAN (Bab 47 bahagian 1) Hujan turun renyai-renyai sejak senja lagi, tetapi bertambah lebat apabila masuk Isya. Ketika ini Mirah semakin mengerang-ngerang sakit hampir melahirkan anak. Mak Bidan Mun mula cemas kerana beberapa usaha telah dilakukan namun Mirah tetap juga mengerang-ngerang. Bayi yang dikandungnya masih juga tidak dapat dilahirkan. Kalau mahu dikira bayi berkenaan songsang sudah pun dibetulkan. Tidak ada lagi masaalah songsang atau tidak songsang. Mak Bidan Mun bukanlah baru sehari dua menjadi bidan di kampung tersebut. Sudah bertahun-tahun dia menjadi bidan. Sudah rata segenap pelusuk kampung dipanggil untuk membidankan ibu sarat mengandung. Kadangkala sampai ke Temerloh, ke Chenor, ke Lancang dia dipanggil orang. Malah pernah juga ke Karak, ke Manchis, ke Simpang Durian dijemput orang untuk mengurut. Mustahil dia tidak dapat melepaskan Mirah kalau mengandung bayi songsang. Dia terkumat kamit mulut membakar kemenyan. Asap kemenyan berkepul-kepul naik sampai berbau hingga keluar di serambi. Beberapa orang lelaki yang berceratuk di pangkal serambi juga mulai resah. Latip Baran suami Mirah lah yang kelihatan bertambah resah dengan keadaan isterinya. Sejak petang lepas Asar lagi Mirah sudah mula mengadu sakit perut merengat-rengat. Cepat-cepat Latip Baran mengayuh basikal memanggil Mak Bidan Mun. Termengah-mengah dia tidak keruan apabila sampai di tengah halaman rumah Mak Bidan Mun memberitahu mak bidan itu mengenai keadaan Mirah. Seperti biasa Mak Bidan Mun tidak pernah menolak. Memang tanggong jawabnya membidankan siapa saja. Bagi bidan itu tanggongjawab membidankan bayi itu sampai ke akhirat kelak. Dia akan ditanya mengenai tanggongjawab tersebut. Inilah dipesankan oleh aruah emaknya semasa menurunkan ilmu bidan kepadanya. Sebab itu Mak Bidan Mun sentiasa mematuhi segala peraturan dan syarat-syarat menjadi seorang bidan. “Eh, teruk nampaknya budak ni.......” keluh Pak Itam Nong memerhati anaknya mengerang-ngerang kesakitan. Sekali sekala dia mengerling menantunya Latip Baran terkebil-kebil mata menanggung bimbang dengan keadaan Mirah. Hujan mula turun mencurah-curah. Angin juga bertiup kencang sampai lampu pelita terkedau-kedau. “Macam mana Mak Bidan?” Pak Itam Nong tidak sabar lagi. Mak Bidan Mun tidak menyahut. Dia terus terkumat kamit mulut dengan mata terpejam mengadap dapur perasap tempat membakar kemenyan. Mirah mengerang-ngerang juga sambil tangannya berpaut pada paha emaknya, Mak Ibah yang duduk di hulu kepala. Heran juga Mak Ibah melihat Mirah. Kalau anak sulung boleh juga dikatakan susah. Memang siapa pun sukar kalau melahirkan anak sulung. Tetapi Mirah sudah mempunyai tiga orang anak sebelum itu. Anak yang tua sudah berumur enam tahun. Masakan susah sangat dia mahu melahirkan anaknya yang keempat. Lagipun Mirah sudah berumur 28 tahun, bukannya anak dara baru menjadi emak. Mirah sudah tahu bagaimana mahu meneran supaya bayinya mudah disambut bidan. Tidak ada yang menyulitkan kalau tidak ada sesuatu yang menghalang. “Macam mana Mak Bidan?” ulangi Pak Itam Nong. “His awak pun tak sabar-sabar....” rungut Mak Ibah mengerling suaminya terlangut di muka pintu induk rumah. “Biarlah Mak Bidan tu buat kerjanya dulu,” katanya macam tidak senang sikap suaminya itu. Mak Bidan Mun terus terkumat kamit. Hujan di luar sekali sekala terasa Bertempias pada tabir layar rumah yang cuma diperbuat dari atap rembia. Ketika itu kampung berkenaan masih belum terbuka dengan pembangunan seperti sekarang ini. Rumah pun terpencil sebuah sebuah. Keadaan Mirah tetap tidak berubah. Dia merengek-rengek menahan kesakitan. Perutnya yang memboyot seolah-olah keras akibat meronta-ronta meneran, namun bayi yang dikandung tetap tidak lahir. Setelah puas Mak Bidan mencuba dengan kemahiran yang ada pada dirinya, dia mengeleng-ngeleng kepala lemah. Belum pernah dia menghadapi keadaan seperti ini. Sepanjang pengalamannya menjadi bidan dia dapat melaksanakan tugasnya dengan baik. Kalau bayi songsang pun dia dapat membetulkan semula dengan mudah.
Mostrar más ...
129
0
Cuma dia dipanggil Latip Baran fasal mudah sangat menyinsing lengan baju kalau dicabar. Dia tidak peduli siapa, kalau mencabar dia tetap menyambut cabaran. Satu kampung memang tahu perangai Latip Baran mudah menyerbu kalau hatinya disakiti Lembaga hitam itu masih tertegak di situ. Hujan turun juga mencurah-curah. Dia dapat melihat dengan jelas lembaga itu setiap kali kilat memancar. “Hui, aku bukan nak cari kau...” laung Latip Baran memberanikan hatinya mendongak lembaga berkenaan. “Beri aku jalan, aku nak cepat ke rumah Tok Uda Badin,” jelasnya macam merayu. Dia mendengar bunyi orang berdehem batuk sayup-sayup di udara. “Beri aku jalan ......! ” laung Latip Baran lagi. Tetapi hantu tinggi di hadapannya tidak juga memberikan dia jalan. Latip Baran menjadi serba salah. Kalau mahu ditempuh juga dia bimbang kalau dikepitnya sewaktu melintasi di bawah kangkangnya. Kalau dibiarkan bagaimana pula dengan nasib isterinya Mirah ? “Hoi, beri aku jalan...” dia mendongak lembaga itu. Hatinya mula meradang apabila menghadapi keadaan demikian. Kalau tidak kenangkan yang di hadapannya itu hantu tinggi mahu saja diserbunya macam dia menampar muka Dalip Gagap fasal robohkan permatang sawahnya. Terkebil-kebil mata Dalip Gagap disinggahi penamparnya. Tidak berani Dalip Gagap menerpa dia untuk bertindak balas. Kalau Dalip Gagap gagahi mahu menerpa, dia akan mencabut parang di pinggang. Cubalah ! Dia akan kibaskan mata parang sampai berdecap-decap ke dada. Tetapi Dalip Gagap tidak sama dengan hantu tinggi. Dia tidak boleh bertindak mengikut perasaan. Hantu tinggi di depannya bukan manusia biasa seperti Dalip Gagap. Kalau tidak ada ilmu di dada jangan cuba mahu tunjukkan berani berdepan dengan hantu tinggi. Malah Dukun Amid sendiri pun cepat meremang bulu tengkok bila disebut hantu tinggi di depannya. “Hoi, tok...... berilah cucu jalan ” pekik Latip Baran merayu. “Cucu nak cepat ni, berilah cucu jalan” katanya dengan penuh harapan. Dia semakin serba salah bila mengenangkan keadaan Mirah mengerang-ngerang kesakitan tidak dapat bersalin. Kemudian dia mendengar lagi dehem batuk sayup-sayup di udara. Lembaga hitam itu tidak juga berundur memberi dia jalan. Keadaan ini menyebabkan Latip Baran tidak dapat menahan sabar lagi. Dia mengertap bibir sambil mendongak ke udara. “Hoi, bangsat !” laungnya tidak peduli apa lagi. “Kau nak bagi aku jalan atau tidak?” dia mula nekad untuk menyerbu. Panas barannya sudah tidak dapat ditahan-tahan lagi. Lembaga itu seolah-olah sengaja mencari geruh dia sejak lepas Asar lagi. Dengan tidak menghiraukan keselamatannya Latip Baran terus menerpa betis hantu tinggi itu. Terasa padanya kaki itu terlalu keras bagaikan ruyung nibung. Sebaik saja dia berpaut pada kaki lembaga itu. Latip Baran merasa dirinya melayang di udara. Sayup dia memerhati ke bawah dengan pokok-pokok dan bukit bakau berbalam. Tetapi dia tetap berpaut kuat-kuat. Lembaga itu seolah-olah menghayunkan kakinya untuk melibas Latip Baran yang berpaut di situ, setiap kali dia menghayunnya. Latip Baran dapat melihat keadaan di bawahnya hingga ternampak laut yang terbentang luas. Namun hantu tinggi itu tidak dapat mengugurkaan Latip Baran yang berpaut kuat di kakinya. Setelah beberapa kali dihayun Latip Baran tidak juga jatuh, hantu tinggi meletakkan semula kakinya di tempat basikal Latip Baran jatuh. “Hoi, memang awak berani Latip....” Latip Baran terdengar suara parau sayupp-syup di udara. “Awak yang tunjuk keras kepala dengan aku !” balas Latip Baran mengertap bibir. “Kawan memang suka orang berani macam awak.......” sahut lembaga itu mendehem-mendehem. “Awak nak beri aku jalan ke tidak ?” soal Latip Baran keras. “Memang kawan nak beri.............” “Habis, kenapa awak hadang jalan aku?” “Ah, kawan nak tengok hati awak aje..............” “Awak nak cari geruh aku ? “ “Orang berani macam awak, macam mana kawan nak cari geruh...” ujar lembaga itu. Suara itu dapat didengar dengan jelas oleh Latip Baran walaupun sayup-sayup di udara.
Mostrar más ...
159
0
“Latip.......” katanya perlahan. Peluh kelihatan merecik di dahinya. “Tolong panggil Tok Uda Badin. Cepat !” dia berpaling pada Latip Baran. Dengan tidak bertangguh Latip Baran terus melompat ke tangga serambi. Dia tak perlu bertanya apa-apa mengapa Mak Bidan Mun menyuruh panggil Tok Uda Badin. Dia hanya menurut perintah saja. Dalam keadaan demikian Latip Baran tidak perlu memikirkan apa-apa selain dari mahu menyelamatkan isterinya. Dia tahu Mak Bidan Mun sudah gelabah melihatkan keadaan Mirah. Sebab itu dia tidak tergesa-gesa menyuruh memanggil Tok Uda Badin. Mungkin Tok Uda Badin dapat membantunya. Kalau mahu dikira pawang besar memang Tok Uda Badin bukannya pawang. Tidak pernah orang-orang kampung menjemputnya kalau ada sakit pening di kalangan keluarga mereka. Cuma Dukun Amid satu-satunya pawang besar di dalam kampung tersebut. Tetapi mengapa Nak Bidan Mun tidak menyuruh dia memanggil Dukun Amid saja kalau Mirah tersampuk apa-apa? Latip Baran terus meredah hujan lebat menunggang basikal buruk tidak berlampu. Hanya lampu picit malap saja menyuluh lorong kecil di tengah kampung. Sekali sekala basikal Latip Baran terlambung-lambung bila terjelantus akar pokok menungkal. Namun dia tetap tabahkan hati mahu segera mendapatkan Tok Uda Badin. Sampai di selekoh tubir tiba-tiba lampu picitnya padam. Puas dia menghentak-hentak buntut lampu picit ke handle basikal, tetapi lampu picitnya tetap tidak bernyala. Selalunya kalau tersilap dimana-mana hentakkan saja buntutnya tentu dia akan menyala semula. Kepalang marahnya latip Baran. Mahu saja dilemparkan lampu picit itu kedalam gaung di bawah tubir. Dalam keadaan demikian hatinya mudah saja panas baran. Dia tidak sabar menghadapi suasana yang benar-benar mencabar. Mengapa malam isterinya hampir akan melahirkan anak tiba-tiba hujan turun mencurah-curah ? Mengapa Mirah tiba-tiba saja sukar bersalin ? Mengapa lampu picit padam sebelum sempat sampai ke rumah Tok Uda Badin ? Huh ! Latip Baran mengertap bibir. Dia terus merempuh kegelapan malam tidak peduli apa lagi. Jalan di hadapan tidak kelihatan apa-apa. Latip Baran cuma berpedomankan kesamaran malam apabila sekali sekala kilat memancar. Dia berharap biarlah anak isterinya dalam keadaan selamat. Ketika turun dari rumah pun Mak Bidan Mun sudah berpesan supaya dia bersabar. Keselamatan Mirah tidak perlu dibimbangkan selagu Mak Bidan Mun ada menunggu. Bila kenangkan Mak Bidan Mun ada menyambut bayinya sekiranya Mirah bersalin ketika dia menjemput Tok Uda Badin, perasaan Latip Baran tenang semula. Hujan turun mencurah-curah. Latip Baran mengayuh basikalnya merempuh kegelapan malam kerana lampu picit masih tidak menyala. Puas dia menghentak-hentakan buntut lampu, tetapi tetap tidak menyala juga. “Hussss, bangsat....” jerit Latip Baran bila basikalnya tiba-tiba meluru ke tebing. Dia tidak dapat mengawal basikalnya ketika tayar depannya terlanggar akar besar menungkal. Terkial-kial Latip Baran mencapai basikalnya semula. Ketika dia mahu melompat untuk menunggang, di depannya tertegak satu lembaga hitam. Rupa-rupanya basikalnya terlanggar kaki lembaga berkenaan. Dia mendongak ke atas memerhatikan lembaga hitam berdiri tegak dengan kepala mencecah hingga ke awan. Berdebar juga Latip Baran bila berhadapan dengan lembaga berkenaan. Dia sudah menduga bahawa lembaga tersebut sudah tentu hantu tinggi. Memang dia selalu mendengar dari Dukun Amid mengenai hantu tinggi tetapi inilah pertama kali dia bertemu dengan makhluk itu. Teringat juga dia dengan pesanan emaknya mengenai siapa yang gemar mengacah-acahkan antan untuk memukul orang, satu waktu tentu akan ditunggu oleh hantu tinggi. Menjadi kepantangan hantu tinggi kalau mempermain-mainkan antan. Tetapi sepanjang ingatan Latip Baran belum pernah dia mengacah-acahkan antan untuk memukul sesiapa pun. Pantang larang itu sudah diingatnya betul-betul sejak kecil-kecil lagi.
Mostrar más ...
118
0
" Dah orang tak beri, kenapa tok pawang degil juga hendak??? " sahut lelaki tua bongkok itu bersuara keras. " Kenapa nak memandai - mandai dengan aku!!! " jerkah Pak Tua Mahat lantas melompat tinggi menyepak dagu lelaki tua itu. Sekali gus pula lelaki tua itu terpelanting jatuh ke atas tanah. " Hak kita, kita punya suka laa... " orang tua itu membentak marah sambil menyapu - nyapu dagunya bekas disinggahi tapak kaki Pak Tua Mahat itu. " Awak jangan berdalih!!!! " tiba - tiba Ulung Sali pula mencelah. " tak ada siapa pun yang berhak di hutan ini. Semuanya kepunyaan Allah " katanya lagi lantas membacakan ayat surah al ikhlas sebanyak 7 kali. Tersengih - sengih sahaja lelaki tua tubuh berlipat itu. " tak ada budi bahasa langsung kawan awak tu, Tok Pawang ". " Dengan setan apa gunanya budi bahasa!!! " jerkah Ulung Sali keras. Dia terus membacakan ayatul kursi sebanyak 33 kali sambil tidak bergerak dari tempatnya berdiri tegak. Ketika ini lelaki tua itu menggigil seperti pohon aur yang sedang ditiup angin kencang. Selepas itu dia bertempik kuat lantas mahu menerkam ke arah Ulung Sali, tetapi cepat - cepat disiku rusuknya oleh Pak Tua Mahat . Lelaki tua itu melayang ke udara dan berlegar - legar mahu mengancam Pak Tua Mahat . Bagaimana pun dia tidak berani mahu mendekati Pak Tua Mahat . " Pencuri awak semua ni!! " jerkah lelaki tua itu marah. " Kau jembalang yang menjadi pencuri " sahut Pak Tua Mahat lantas menghentakkan tapak kakinya ke tanah. Sewaktu lelaki tua itu berlegar - legar di udara, angin pun mula bertiup kencang. Hutan yang lengang di dalam kegelapan malam itu bagaikan dilanda ribut dari segenap penjuru. Pokok - pokok kayu pun meliuk - liuk menampan terjahan angin. Deru kencang angin tersebut menenggelamkan bunyi ngiang - ngiang yang melangsing memanjang di bawah gaung itu. Hanya deru ribut kencang sahaja yang kedengaran memukul pokok - pokok kayu di situ, Saban Keme gementar juga sekiranya pokok - pokok besar itu tumbang jongkang kalang menimpa mereka. Dia tahu angin ribut yang muncul secara mendadak itu memang berpunca dari puaka hutan yang sedang mengganggu mereka itu. Apa lagi kemarahannya semakin memuncak apabila Ulung Sali pula mencabarnya dengan membacakan ayat - ayat al quran. Di dalam ribut kencang itu, Ulung Sali berdiri dengan tidak bergerak - gerak. Matanya terpejam tapi hanya mulutnya sahaja yang terkumat - kamit. Tetapi ribut itu tidak juga reda dengan memukul pokok - pokok kayu besar hingga meliuk - liuk. Melihatkan ribut itu tidak juga berhenti, lantas Ulung Sali pun melaungkan azan beralun - alun di dalam tengah kegelapan malam itu. Gema suaranya yang lantang itu menyebabkan ribut itu mulai reda secara perlahan - lahan. Melihatkan ribut mulai berhenti, Pak Tua Mahat pun membongkok lalu menggengam sekepal tanah. Diramas - ramasnya tanah tersebut, kemudian ditiupkan ke arah lelaki tua yang berlegar - legar di awangan itu. Sekaligus pula lelaki tua itu jatuh berdebap ke tanah. Punggungnya terhenyak menyebabkan dia menggeliat - geliat kesakitan. " Balikkan semula kijang aku!!! " bentak Pak Tua Mahat . " Mana ada kijang " sahut lelaki tua itu sambil tersengih - sengih. " Yang kau tembak tadi babi hutan " katanya semacam mengejek Pak Tua Mahat . " Kau takkan menang! " kata Pak Tua Mahat seakan memberi amaran. " Kalau kau nak tunjuk keras kepala, cepatlah!!!! " bentak Pak Tua Mahat lagi keras mencabar lelaki tua bongkok berlipat itu. Dengan tidak disangka - sangka, lelaki tua itu menerkam ke arah Pak Tua Mahat. Secepat kilat pula Pak Tua Mahat mengelak hingga lelaki tua itu terbabas. " Jaga Saban tu, Sali....dia niat salah nampaknya ni. Jaga jangan geruhnya berpindah pada Saban... " Pak Tua Mahat mengingatkan Ulung Sali supaya bertahan sahaja di situ. Kemudian Pak Tua Mahat membawa lelaki tua itu ke bawah pokok tempat mereka menunggu denai sebelumnya tadi. Beberapa kali lelaki tua itu cuba menerkam ke arah Pak Tua Mahat tetapi dengan mudah sahaja Pak Tua Mahat mengelaknya.
Mostrar más ...
162
0
Hinggalah suatu ketika lelaki tua itu menerkam dari arah atas lalu tersembam pada pokok kayu tersebut. Saban Keme nampak tangan lelaki tua itu terlekat pada pokok berkenaan dan tidak dapat melepaskan cengkamannya yang tertusuk pada pokok tersebut. Sekaligus pula Pak Tua Mahat mencabutkan semula anak kayu yang dicancangnya ke tanah tadi, lalu ditaupkan semula kangkangnya. " Aku dah cakap, kau takkan menang! " ujar Pak Tua Mahat seakan menyindir sambil memerhatikan sahaja lelaki tua itu terkial - kial akibat cengkamannya melekat pada pokok kayu besar itu. Selepas itu dia memancangkan semula anak - anak kayu tersebut disekeliling semak tempat babi hutan yang terbaring selepas ditembak tadi. Kesan - kesan darah masih berbekas pada daun - daun kayu di sekitar semak. Pak Tua Mahat lalu mengambil kain hitam lilit kepalanya dan dikibaskan sampai 7 kali di kawasan yang dipancangnya anak kayu itu. Barulah nampak pada Saban Keme di sebalik semak itu berubah sedikit demi sedikit punggung binatang yang tertonggeng itu dari hitam kepada perang kemerahan. " Cukuplah tu, Sali " Pak Tua Mahat berpaling lalu menggamit Ulung Sali. " Sembelihlah binatang ni " katanya sambil menghunus parang lalu dihulurkan kepada Ulung Sali . Cepat - cepat Ulung Sali menerpa bersama Saban Keme. Ternyatalah kijang yang terbaring disebalik semak, masih menggeletek - geletek menahan kesakitan. Setelah siap disembelih, Pak Tua Mahat terus mengajak Ulung Sali dan Saban Keme balik. Teringin juga Saban Keme mahu menyuluh ke arah pokok kayu tempat lelaki tua tadi terlekat, tetapi dia merasa takut pula. Tetapi dari dalam kegelapan itu dia tidak nampak apa - apa pun pada pokok tersebut, selain daripada kehitaman yang menyeramkan pandangannya. Pak Tua Mahat pula tidak berkata apa - apa selepas peristiwa itu sampailah balik ke rumah Ulung Sali . TAMAT Bab 46. Jom ajak kawan-kawan sekali join telegram .
Mostrar más ...
214
0
#KoleksiTokAwangNgah BANGKAI BABI HUTAN JADI LELAKI TUA BONGKOK (Bab 46 bahagian 2) Bapa mertuanya memang mudah mengantuk apabila tidak terserempak dengan binatang buruan. Ketika inilah dia akan terlena dengan tidak mempedulikan lagi apa pun yang terjadi di sekelilingnya. Pak Tua Mahat memang tidak akan melawan rasa mengantuknya apabila jam sudah melewati pukul 12 tengah malam, sekiranya binatang buruan tidak juga terjongol muncul. "Tak faham aku dengan ayah kau ni....." rungut Ulung Sali yang keletihan meranduk belukar lembab yang dibasahi hujan. " Cepat sangat rasa mengantuknya, tak menyempat - nyempat... "katanya sambil tersengih - sengih seolah - olah menyindir sikap sepupunya itu. Saban Keme hanya tersengih - sengih sama. Dia tidak peduli pun sama ada Ulung Sali merungut fasal bapa mertuanya nyenyak tidur atau pun tidak. Tetapi dia memang tahu akan kebolehan bapa mertuanya jika berburu ke hutan. Tidak pernah bapa mertuanya balik dengan tangan kosong sama ada dia terlelap atau pun tidak semasa berburu. Memang dia tahu sangat akan sikap bapa mertuanya. Sejak sebelum menikah dengan Bibah iaitu sebelum Pak Tua Mahat menjadi bapa mertuanya, dia sering mengikut orang tua itu berburu ke hutan. Dia tahu sangat pantang larang Pak Tua Mahat, tahu apa yang perlu dibuat bila orang tua itu membuka kain hitam ikat kepalanya dan juga tahu bila mahu menerpa menindih kepala rusa dengan lutut sebaik sahaja Pak Tua Mahat sudah menghunuskan mata parangnya. Sebab itulah Pak Tua Mahat suka membawa dia ke hutan, sekali pun setelah menjadi menantunya. "Hhhiss...ini dia!! " Ulung Sali pun mendepakan tangannya seolah - olah menghalang Saban Keme daripada meneruskan perjalanan ke hadapan. Dia pun menyuluh denai yang berbecak itu masih terdapat kesan tapak kaki kijang yang berbekas di situ. "Ini bekas tapak kakinya.... " kata Ulung Sali dengan perlahan sambil menyuluh lagi dengan berhati - hati bagi memastikan yang dia sudah terjumpa akan denai yang dicari - carinya. Saban Keme juga membongkok bagi mengamati akan jejak kijang yang berbekas pada lumpur berbecak di denai tersebut. Dia pun mengangguk - anggukkan kepalanya tanda berpuas hati setelah menemui jejak berkenaan. Setidak - tidaknya dia sudah boleh menyimpan harapan bahawa kijang tersebut tidak akan dapat lari kemana lagi. "Kejutkan ayah kau!! " bisik Ulung Sali sambil tersenyum lebar. Tangannya tidak lepas menyuluh denai berbecak yang keruh bukat bekas ditempuhi kijang itu. Cepat - cepat pula Saban Keme memegang bahu bapa mertuanya sambil menggoncang - goncang kuat. Pak Tua Mahat pun terkuap - kuap lantas menggengam penumbuknya lalu terus disumbatkan ke dalam mulutnya. " Dah ada denainya " bisik Saban Keme . "Emmm...aku tahu " beritahu Pak Tua Mahat sambil terkuap - kuap lagi. "Kita ikut denai ini? " soal Ulung Sali yang masih membongkok - bongkok menyuluh akan kesan jejak kijang yang berbekas di dalam becak berlumpur itu. "Tak payah... " sahut Pak Tua Mahat. " Kita tunggu di situ " dia menuding pula ke arah kawasan lapang di bawah pokok besar yang berbanir itu. Ulung Sali dan Saban Keme pun tidak membantah apa. Mereka menurut sahaja apa yang disuruh oleh Pak Tua Mahat. Mereka tahu orang tua itu lebih mahir kalau melihat jejak berbekas di denai. Sama ada mahu mengikut jejak tersebut atau tidak hanya terpulang kepada keputusan Pak Tua Mahat sendiri. Memang Ulung Sali sendiri mengakui akan kemahiran Pak Tua Mahat apabila berburu di hutan. Kalau menepuk daun palas, Pak Tua Mahat tahu bila pelanduk akan datang bertandak. Beberapa ekor pelanduk akan datang menyerbu sebaik sahaja mendengar daun palas ditepuk pada busut. Semua pedoman Pak Tua Mahat memang tidak pernah mengecewakan mereka. Sudah beberapa kali Ulung Sali camkan pedoman yang diberi oleh Pak Tua Mahat semuanya tidak pernah meleset. Kalau dia kata mesti diikut jejak pada denai, tentulah rusa atau kijang itu sudah tidak jauh dari situ. Pak Tua Mahat akan mengendap seorang diri ke hadapan. Tapak kakinya yang terpijak ranting kering pun tidak akan mengeluarkan bunyi berderap.
Mostrar más ...
117
0
Última actualización: 10.11.22
Política de privacidad Telemetrio